The Malaysia Post

Pemain dram UK yang mempunyai bakat jazz untuk membuat persembahan di KL pada hari Jumaat

Drummer dari UK Dalam Perjalanan Ke Kuala Lumpur

Seorang pemain dram muda yang inovatif dari UK menuju ke Kuala Lumpur pada Jumaat ini (25 November), menjanjikan penonton malam yang menggembirakan untuk diingati.

Yusse Dayes

Bertanya khabar kepada penyanyi-penulis lagu Yussef Dayes, pemain dram yang luar biasa dengan bakat jazz. Dia terkenal dengan kerjanya bersama saudara-saudaranya dalam United Vibrations, dan juga sebagai separuh daripada duo Yussef Kamaal yang menggembirakan.

Pameran Yussef akan dipentaskan di REXKL, dan merupakan yang pertama dalam siri acara kebudayaan oleh Collective Minds Asia dan RK Live Asia.

“Kami sangat teruja untuk mempersembahkan kepada anda persembahan sulung Yussef Dayes di KL. Dia adalah salah seorang pemain terobosan dalam adegan jazz London Selatan dan bersama-sama dengan kumpulannya, telah memukau dunia bukan sahaja dengan bakat dan keseniannya, tetapi juga kehebatan visualnya,” kata Zaran Vachha dari Collective Minds Asia dan Rahul Kukreja dari RK Live Asia.

“Ia akan menjadi serangan terhadap semua deria dan seseorang tidak seharusnya melepaskan peluang untuk menyaksikan dia dan kumpulannya secara langsung beraksi,” tambah mereka.

Sejak berumur empat tahun, Yussef telah mengembangkan bunyinya apabila bapanya membelikannya kit dram pertamanya.

“Ibu bapa saya tegas – jika saya mahu melakukan ini, saya perlu mengambilnya dengan serius,” kata Yussef, yang dilahirkan dan dibesarkan di London Tenggara.

Baca Lagi | Bagaimana untuk Melabur di Malaysia? Ini caranya

Baca Lagi | Idea Perniagaan Terbaik untuk Dimulakan di Malaysia

Latar Belakang Yusuf

Bapanya ialah pemain bass di New York pada 1970-an, dan membawa pulang vinil jazz yang bernilai pendidikan yang dibesarkan oleh adik-beradik Dayes — Yussef dan abang bassisnya Kareem akan bermain bersama-sama dengan rekod ayah mereka selama berjam-jam pada satu masa .

Ini adalah yang paling hampir dia dapat pelajaran jazz formal sehingga, apabila dia berumur 10 tahun, dia belajar di bawah Billy Cobham (pemain dram Miles Davis). Yussef menganggap ini adalah perkara yang paling memberi kesan untuk perkembangannya.

Pada 2015, duo Yussef Kamaal dilahirkan bersama rakan senegara London Kamaal Williams. Album Black Focus 2016 mereka, dengan sensibiliti lantai tarian dan breakbeat yang diselitkan funk, akan menjadi salah satu rekod jazz yang paling digembar-gemburkan sejak kebelakangan ini, memadukan bunyi UK dengan adegan AS.

Diperakui perak, album ini memenangi anugerah 2017 Jazz FM untuk Best Breakthrough Act. Dengan persembahan mereka yang meriah, kedua-dua kumpulan telah membantu mengasah kehadiran langsung Yussef yang mendebarkan dan pantas (dia merujuknya sebagai alter-ego, “binatang” yang mengambil alih apabila dia bermain).

Pada 2018, lagu solo pertama Yussef, Love Is The Message telah dikeluarkan sendiri diikuti oleh For My Ladies dan Othello pada 2019.

Album Muzik Macam Apa

Pada tahun 2020, Yussef dan rakan pemuzik South East London Tom Misch mengeluarkan album bersama mereka berjudul What Kinda Music. Pada tahun yang sama, Yussef turut mengeluarkan album solonya secara langsung Welcome to the Hills.

“Bergendang adalah satu cara untuk berkomunikasi dan mengekspresikan diri anda, dan dengan album baharu dalam perancangan, saya teruja untuk menunjukkan kepada Kuala Lumpur tentang sifat saya,” kata pemuzik bergaya itu.

Read Previous

Bagaimana untuk Melabur di Malaysia? Ini caranya

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.