Muafakat Nasional tidak boleh didaftarkan, nama sudah diambil oleh orang lain, kata PAS

Naib Presiden PAS, Mohd Amar Abdullah dilaporkan hari ini mengatakan bahawa usaha Muafakat Nasional (MN) untuk diformalkan akan ditangguhkan, setelah nama itu sudah diambil oleh orang lain.

Malaysiakini melaporkannya bahawa nama itu telah didaftarkan oleh orang lain di Pendaftar Pertubuhan (RoS), dan oleh itu gabungan antara PAS dan Umno perlu memilih nama lain untuk didaftarkan.

“Saya faham ada percubaan untuk mendaftar, tetapi tidak dapat mendaftar karena namanya sudah digunakan oleh orang lain.

“Nama itu sudah ada dalam pendaftaran RoS, saya tidak tahu bagaimana, itu yang saya faham,” katanya dilaporkan berkata selepas menghadiri mesyuarat exco kerajaan Kelantan di Kota Baru.

“Itulah sebabnya kami tidak dapat mendaftar, jika kami ingin mendaftar pasti ada perubahan nama,” tambahnya.

Baca Lagi | Kemajuan luar biasa dilihat dalam perdagangan dan pelancongan dua hala Malaysia-UAE, kata Agong

Sementara itu, Mohd Amar menjelaskan bahawa walaupun demikian, tidak ada cadangan untuk menamakan semula perjanjian tersebut.

Dia menambah bahawa gabungan itu akan terus menggunakan MN sebagai nama rasminya dan tetap tidak terdaftar buat masa ini.

Setiausaha Agung Barisan Nasional (BN) Tan Sri Annuar Musa telah mengingatkan sebelum ini bahawa proses pendaftaran akan memakan masa kerana kerja-kerja pra-pendaftaran masih dijalankan.

MN adalah perjanjian antara Umno dan PAS berdasarkan kerjasama mereka dalam hal-hal yang berkaitan dengan Islam dan masyarakat Melayu yang menjadikannya sebagai gabungan politik.

MN dimaksudkan untuk diformalkan pada bulan Mei tahun ini tetapi ini telah dijangkiti oleh pandemi Covid-19.

Muafakat Nasional (MN) bukan milik parti atau kumpulan semata-mata, sebaliknya harus terbuka kepada semua orang di negara ini yang mencintai perpaduan, keharmonian dan keadilan, kata Setiausaha Agung PAS, Datuk Takiyuddin Hassan (gambar).

Oleh itu, katanya, gabungan antara Umno dan PAS dapat bekerjasama dengan parti lain dengan pandangan yang sama dalam menghadapi Pilihan Raya Umum ke-15 (PRU15), terutama untuk memastikan bahawa tidak ada pertembungan dari dalam yang dapat menguntungkan pihak lain.

“MN harus dijadikan amalan musyawarah (pengambilan keputusan secara konsensus) dalam memperkasakan agenda mengenai Islam, orang Melayu, bumiputra, khususnya, dan rakyat Malaysia, secara umum, dalam kerangka perlembagaan negara untuk membangun negara secara inklusif, sejahtera dan memastikan keadilan sosial, tanpa mengira warna kulit dan kepercayaan. “PAS yakin bahawa untuk mencapai hasrat ini, semua pihak harus meneroka jalan damai dan menerima, serta menghormati satu sama lain,” katanya dalam satu kenyataan pada Khamis (31 Dis).

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Adakah ini masa yang tepat untuk perhimpunan Malam Tahun Baru secara besar-besaran, tanya Kelvin Yii

Read Next

Tok Mat menginginkan hari yang lebih baik, kurang berpolitik pada 2021

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x