Adakah ini masa yang tepat untuk perhimpunan Malam Tahun Baru secara besar-besaran, tanya Kelvin Yii

Seorang anggota parlimen Pembangkang hari ini mempertahankan pegawai kerajaan yang dilampirkan kepada Jawatankuasa Pengurusan Bencana Negeri (SDMC) setelah seorang menteri negeri menegur mereka kerana terlalu bersikap melayan seorang selebriti yang ditempatkan dalam karantina wajib ketika tiba dari semenanjung Malaysia dua hari lalu.

Anggota Parlimen Bandar Kuching DAP, Dr Kelvin Yii berkata, Menteri Pelancongan, Kesenian dan Kebudayaan negeri, Datuk Abdul Karim Rahman Hamzah juga harus meminta maaf kepada penjawat awam kerana memanggil mereka nama ketika mereka hanya menjalankan tugas.

“Bagi saya, ini adalah penghinaan bagi semua barisan depan yang rajin di luar sana yang setiap hari mempertaruhkan nyawa mereka sehingga kita dijaga dan dilindungi dari pandemi Covid-19,” katanya ketika menjawab Karim yang dilaporkan melabel para pegawai sebagai “pintar” kerana cuba menempatkan penyanyi Dayang Nurfaizah di bawah karantina di Lapangan Terbang Antarabangsa Kuching (KIA) semasa tiba dari Kuala Lumpur, zon merah Covid-19.

Semasa sidang media semalam, Karim meminta maaf kepada penghibur Sarawak yang berpusat di Kuala Lumpur atas “ketidaknyamanan” yang ditimbulkan oleh beberapa pegawai kepadanya.

Menurut Karim, Dayang diberi pengecualian dari dikarantina untuk Covid-19 kerana dia akan berada di Sarawak hanya selama 72 jam.

Dia disapu untuk Covid-19 di Kuala Lumpur pada 25 Disember dan sekali lagi ketika dia tiba di sini dua hari yang lalu.

Baca Lagi | Guan Eng bertindak seperti dia masih CM Pulau Pinang, kata Wee

Dayang adalah antara artis yang dijemput untuk membuat persembahan di perhimpunan besar-besaran yang dianjurkan oleh kerajaan negeri untuk menyambut Tahun Baru di Stadium Tertutup Sarawak malam esok.

Dr Yii berkata, pengecualian yang diberikan kepada artis tersebut menimbulkan beberapa persoalan mengapa ada standard dua kali ganda dalam perlakuan orang normal yang memasuki negeri ini dan beberapa VVIP.

“Adakah pesta Tahun Baru kini dianggap sebagai perkhidmatan penting yang memerlukan pengecualian dan perlakuan istimewa seperti itu?

“Selain itu, pengecualian ini diberikan kepada orang-orang yang datang dari zon merah Covid-19 di mana jumlah di Lembah Klang terus meningkat,” tanyanya.

Dia mengatakan bahawa masalah utamanya bukanlah artis yang hanya menerima undangan untuk membuat persembahan atau juga penjawat awam yang hanya berusaha melakukan tugas mereka, melainkan orang atau kementerian yang berpendapat bahawa adalah idea yang baik untuk mengadakan undur Tahun Baru dalaman berpesta di tengah-tengah wabak dan memberi pengecualian kepada orang yang melakukan perjalanan dari zon merah.

Dia bertanya apa pesan yang ingin disampaikan oleh pemerintah negeri kepada masyarakat tentang pentingnya mengikuti semua langkah berjaga-jaga yang perlu termasuk menghindari kawasan yang sesak, dan mempertaruhkan kemungkinan wabak.

Beliau berkata Menteri Kanan Pertahanan Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob telah menyebut bahawa tidak akan ada perhimpunan besar-besaran untuk Tahun Baru untuk seluruh negara.

“Bagaimana kemudian Sarawak dikecualikan?” Dr Yii bertanya, mendesak pemerintah negeri untuk mempertimbangkan untuk menangguhkan perayaan Malam Tahun Baru yang direncanakan yang akan dihadiri oleh 1,000 orang esok. Dia bertanya apakah peristiwa besar itu perlu ketika negara menghadapi ancaman pandemik Covid-19.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

#BotakChallenge Syed Saddiq memperoleh lebih dari RM140,000 dalam masa kurang dari tiga hari

Read Next

Muafakat Nasional tidak boleh didaftarkan, nama sudah diambil oleh orang lain, kata PAS