Filipina meluluskan cab Covid-19 Cina tetapi pekerja kesihatan akan ketinggalan

Pengawal selia ubat Filipina memberikan persetujuan kecemasan hari ini kepada vaksin Sinovac coronavirus buatan China, dengan dos pertama ditetapkan minggu ini – tetapi pekerja kesihatan tidak akan mendapat tusukan kerana keberkesanannya yang rendah.

CoronaVac adalah vaksin ketiga yang diluluskan untuk penggunaan kecemasan di negara ini, tetapi setakat ini tidak ada yang dikeluarkan dan pemerintah Presiden Rodrigo Duterte berada di bawah kebakaran kerana penundaan dilancarkan.

Beijing telah bersetuju untuk menyumbangkan 600,000 dos, yang akan tiba dalam tiga hingga lima hari ke depan, kata para pegawai – walaupun ragu-ragu mengenai keselamatan dan keberkesanannya.

“Diputuskan … bahawa manfaat menggunakan vaksin melebihi risiko yang diketahui dan berpotensi,” kata Eric Domingo, ketua Pentadbiran Makanan dan Dadah.

CoronaVac dapat diberikan kepada orang dewasa yang “sihat secara klinis” berusia 18 hingga 59 tahun, tetapi tidak digalakkan untuk pekerja kesihatan garis depan atau orang tua, katanya.

Jurucakap presiden, Harry Roque berkata, pekerja yang dianggap penting bagi ekonomi dan tentera mungkin akan menerima tembakan pertama.

Walaupun percubaan di Turki mendapati CoronaVac menjadi 91,25% berkesan, namun percubaan lain yang lebih kuat di Brazil hanya menunjukkan kadar keberkesanan sekitar 50 peratus.

Baca Lagi | Dokumentari baru Woody Allen menggambarkan sisi gelapnya

Roque mempertahankan desakan untuk menggunakan vaksin Sinovac, dengan mengatakan “lebih baik daripada tidak memiliki perlindungan sama sekali.”

Banyak pemimpin dunia menjadi antara yang pertama di negara mereka yang menerima serangan untuk meningkatkan keyakinan masyarakat.

Tetapi Duterte lebih suka menunggu vaksin Cina lain yang dibuat oleh syarikat milik negara, Sinopharm, kata Roque, dengan alasan usia presiden itu.

Vaksin Sinopharm secara rahsia diberikan kepada anggota pasukan keselamatan Duterte tahun lalu walaupun belum disetujui untuk digunakan.

Pemerintah sedang berbincang dengan tujuh pembuat vaksin, termasuk Sinovac, dengan harapan dapat memperoleh dos yang cukup untuk menyuntik 70 juta orang – sekitar 60 peratus penduduk – tahun ini.

Tetapi kurangnya ketelusan dan penundaan dalam pemberian dosis pertama telah memicu kritikan pemerintah atas penanganan krisis kesihatan.

Lebih daripada 560,000 kes coronavirus telah direkodkan di negara ini, termasuk lebih dari 12,000 kematian. Peraturan menjauhkan sosial dan sekatan perjalanan telah melumpuhkan ekonomi. Carlito Galvez, seorang pensiunan jenderal yang mengawasi pemerolehan vaksin, baru-baru ini mengakui pemerintah belum menandatangani perjanjian pembekalan, hanya “lembaran terma” yang tidak mengikat untuk kemungkinan perjanjian.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Najib tidak menolak kemungkinan Umno bekerjasama dengan saingan untuk PRU15

Read Next

Program Imunisasi Nasional Covid-19 mungkin akan selesai pada akhir tahun, kata Khairy

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x