Najib tidak menolak kemungkinan Umno bekerjasama dengan saingan untuk PRU15

Bekas presiden Umno, Datuk Seri Najib Razak berusaha untuk mengurangkan faksionalisme dalam partinya, dengan mempertikaikan perihal “keretakan”.

Ahli Parlimen Pekan itu mengakui ada “perbezaan pendapat” dalam Umno, tetapi dengan yakin mengatakan parti itu berpegang pada nilai-nilai demokratik dan bahawa kumpulan-kumpulan yang tidak disetujui sekarang akan bersatu lagi ketika keputusan strategik diperlukan.

“Mungkin tidak sejauh istilah” patah tulang “, tetapi ada kumpulan tertentu yang membawa pandangan yang berbeza dalam Umno.

“Tetapi saya percaya dan yakin bahawa apabila tiba waktunya, kita akan menyatukan pandangan Umno dan memutuskan arah strategiknya sebagai panduan,” katanya dalam wawancara dengan Astro Awani malam ini mengenai masa depan parti Melayu itu.

Bekas perdana menteri itu juga mengatakan bahawa walaupun menjadi sebahagian dari pemerintahan Perikatan Nasional (PN), Umno tidak lagi memiliki “kuasa mutlak”.

“Ini adalah tempoh atau usia paling sukar bagi Umno.

“Walaupun tanpa kuasa mutlak, kita adalah sebahagian daripada pemerintah, jadi situasi ini akan mengundang pendapat yang berbeza mengenai apa yang harus kita lakukan,” katanya.

Kembali pada 3 Januari, Najib mengatakan bahawa Umno dibentuk atas dasar bahawa ia akan memimpin negara dan tidak dipimpin oleh orang lain.

Bercakap pada mesyuarat tahunan Umno Bahagian Pekan ketika itu, Najib meminta anggota parti untuk menolak kerjasama dengan rakan rakannya Bersatu dan sebaliknya berusaha untuk merebut kembali kedudukan dominannya dalam pemerintahan.

Baca Lagi | TNB kehilangan RM8.6 juta kerana dugaan kecurian elektrik oleh sindiket perlombongan bitcoin

Najib memetik contoh politiknya, Datuk Seri Anwar Ibrahim dan Tun Dr Mahathir Mohamad yang mengetepikan perbezaan mereka sendiri untuk memastikan gabungan Pakatan Harapan (PH) menentang parti Barisan Nasional (BN) pimpinan Umno pada pilihan raya umum 2018 dan menang.

“Jika kita melihat keadaan PH, tidak ada yang menyangka bahawa Anwar dan Mahathir dapat bekerjasama dalam gabungan politik untuk menjatuhkan BN. Tetapi ia berlaku, ”kata Najib.

Dia menambah bahawa apa-apa boleh berlaku ketika datang ke politik. Namun, dia berhenti menyebut nama pihak yang menurutnya kerjasama mungkin.

Dia nampaknya membuat 180 ° penuh dari pendiriannya pada awal tahun ini ketika dia dengan yakin mengatakan bahawa Umno tidak akan bekerjasama dengan saingan politik DAP, dengan mendakwa majoriti anggota akar umbi parti Melayu itu menentang idea itu.

Sebilangan pemimpin DAP sebaliknya, telah menunjukkan kesediaan mereka untuk bekerjasama dengan Umno secara politik sekiranya ia akan membolehkan pemerintahan yang stabil, setelah dua negeri – Perak dan Johor – digegarkan oleh krisis kepimpinan akhir tahun lalu.

Namun, entiti politik baru lain yang sejak itu muncul, termasuk Pejuang entiti Melayu terbaru yang diasaskan oleh Dr Mahathir, secara tegas menolak sebarang kerjasama dengan Umno, Presiden pro-tem Pejuang yang masih belum didaftarkan, Datuk Seri Mukhriz Mahathir, mengatakan pada 29 Disember lalu untuk menghitung partinya dari “gabungan besar” jika ia termasuk bekerjasama dengan ahli parlimen saingan yang menghadapi perbicaraan dan tuduhan jenayah.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Tiga perkara yang diperlukan Umno, menurut Najib: Tenaga, pengalaman, kebijaksanaan

Read Next

Filipina meluluskan cab Covid-19 Cina tetapi pekerja kesihatan akan ketinggalan