The Malaysia Post

Terbuka Malaysia: Tamat kisah dongeng untuk Aifa

Aifa Azman

Credits: data image

Aifa Azman menyertai kejohanan skuasy Terbuka Malaysia 2021 sebagai peserta wild card. Hari ini, dia keluar dari gelanggang yang dinobatkan sebagai juara selepas menewaskan pilihan utama Salma Hany dari Mesir 12-10, 11-8, 11-4 pada perlawanan akhir.

Ia sememangnya satu perjalanan dongeng bagi anak muda Kedah itu, yang hanya akan mencecah 20 tahun pada 18 Dis.

Pemain nombor lapan dunia Hany menunjukkan kelasnya untuk mendominasi peringkat awal permainan pertama untuk mendahului 9-4 sebelum Aifa yang tidak gentar itu bangkit untuk seri pada 9-9 dan, akhirnya, memenanginya 12-10.

Dengan keyakinannya yang meningkat, pemain nombor 69 dunia Aifa meneruskan dari tempat dia berhenti untuk mengambil permainan kedua 11-8 walaupun beberapa saat yang mencemaskan menjelang penghujungnya.

Aifa kelihatan yakin. Hany kelihatan terkedu. Begitu juga dengan permainan ketiga apabila Aifa mempamerkan aksi cemerlang untuk menang 11-4 dan membawa pulang gelaran Gangsa Jelajah Dunia Persatuan Skuasy Profesional (PSA) pertamanya.

Dalam perjalanan ke final, Aifa telah menumpaskan tiga lagi warga Mesir – pemain nombor 47 dunia Mayar Hany, pemain nombor 31 dunia Yathreb Adel dan pemain nombor 35 dunia Hana Ramadhan – serta pilihan kelima Danielle Letourneau dari Kanada.

Aifa yang bergembira mengakui bahawa rancangan permainannya pada perlawanan akhir menentang Hany tidak membuahkan keputusan yang diingini pada peringkat awal permainan pertama sebelum dia menemui momentum dan terus memfokuskan prestasinya untuk merangkul kejuaraan.

“Sungguh mengagumkan untuk memenangi kejuaraan hari ini kerana saya hanya peserta wildcard dan, yang lebih menarik, saya sangat gembira dapat melihat salah seorang pemain terbaik dunia hari ini,” katanya kepada pemberita.

Aifa, yang mengidolakan ratu skuasy negara Datuk Nicol Ann David, berharap untuk terus bekerja keras, menghasilkan keputusan dalam kejohanan akan datang dan meningkatkan ranking dunianya.

Dalam pada itu, dia akan memberi tumpuan untuk membantu rakan sepasukannya dalam Kejohanan Berpasukan Asia, yang akan diadakan di venue yang sama – Pusat Skuasy Kebangsaan di Bukit Jalil – mulai Selasa (30 Nov-4 Dis).

Sementara itu, terdapat kesedihan buat pilihan utama dari Colombia, Miguel Rodriguez, yang tumbang 7-11, 8-11, 11-13 kepada pilihan kedua dan pemain nombor 15 dunia Saurav Ghosal dari India dalam perlawanan akhir lelaki.

Ghosal menyifatkan kemenangannya selama 55 minit hari ini sebagai “istimewa” kerana dia menganggap pemain nombor 12 dunia Rodriguez sebagai antara pemain paling sukar dan paling klinikal yang pernah ditemuinya dalam kariernya, setakat ini.

“Ia adalah perlawanan yang sangat sukar. Rodriguez adalah pemain berkualiti tinggi, sangat bagus dan mantap sepanjang kejohanan. Saya tahu saya perlu menjadi sangat baik hari ini untuk bersaing dengannya. Saya juga mempunyai rancangan dan cuba melaksanakannya semampu saya. Saya gembira dapat melakar gelaran hari ini,” kata pemain India itu.

Baca Lagi | Terbuka Malaysia: Tamat kisah dongeng untuk Aifa

Ghosal juga mendedikasikan kemenangan itu kepada bekas jurulatihnya, mendiang Malcolm Willstrop, yang meninggal dunia pada Mei, “kerana dia bertanggungjawab dalam membentuk saya menjadi seperti sekarang ini”.

Juara Terbuka Malaysia dalam kedua-dua kategori masing-masing menerima hadiah wang tunai AS$50,000 (kira-kira RM200,000) dan trofi.

Read Previous

Anwar mengangkat tangan selepas kekalahan hebat Pakatan di Melaka

Read Next

UK mengesahkan dua kes pertama strain Covid baharu

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.

Sertai surat berita kami
Dapatkan artikel terkini, Pekerjaan, hadiah percuma, berita hiburan dihantar terus ke peti masuk anda
170000 subscribers are here