Pendekatan berani Mineko dengan tulisannya, membicarakan feminisme

Mieko Kawakami telah memanggil penggambaran wanita yang jelas oleh salah seorang penulis paling terkenal di negaranya, dan melihat gayanya yang berani diserang oleh seorang ahli politik terkemuka.

Tetapi pengarang Jepun yang memenangi anugerah mengatakan bahawa dia gembira dapat “menggerakkan segalanya” dalam usahanya untuk menggambarkan dunia ketika dia melihatnya, serta pengalaman orang yang mungkin tidak disedari.

Dan ia adalah formula yang dia yakin pembaca mahukan.

“Ada keinginan yang semakin meningkat untuk mendengar suara wanita Asia yang sebenarnya,” kata wanita berusia 44 tahun itu kepada AFP, yang menggambarkan keinginannya untuk menjelaskan mengenai penyebaran masyarakat Jepun yang lebih luas.

“(Fokus saya) adalah suara-suara yang tidak akan dibawa ke permukaan jika tidak ditulis.”

Baca Lagi |  Pua memberi amaran kepada Muhyiddin mengenai BERSATU mendapat keuntungan dari sogokan

Kawakami menjadi terkenal di negara asalnya ketika Breasts and Eggs, novel keduanya, diberikan hadiah sastera paling berprestij di Jepun pada tahun 2008.

Tidak semua orang terkesan dengan gaya eksperimennya, dengan gubernur Tokyo ketika itu, yang juga seorang novelis dan sering mengkritik penulis muda Jepun, mengecamnya sebagai “rambling yang tidak menyenangkan” dan “egois.”

Tetapi penerokaannya mengenai ketidakselesaan dan kekeliruan yang kadang-kadang dirasakan oleh wanita dengan badan mereka menjadi perhatian ramai orang ramai.

Versi yang dikerjakan semula dan diperluas diterbitkan dalam bahasa Inggeris tahun lalu, menjadi pertandingan litar kelab buku dan memenangi pengakuan antarabangsa pengarangnya.

Pemisahan seksualiti dan etika pembiakan telah menyaksikan Kawakami melakonkan penulis feminis. Tetapi itu bukan niatnya.

“Saya feminis, tetapi saya bukan penulis feminis,” katanya.

“Saya ingin menulis mengenai wanita sebagai bahagian kemanusiaan secara keseluruhan.”

Tetapi dia mengkritik ketidaksamaan yang berterusan dalam masyarakatnya, membantah peranan gender tradisional di Jepun yang dia katakan sangat tertanam sehingga “sukar untuk memasukkannya ke dalam kata-kata.”

“Terdapat struktur sosial yang menyukarkan wanita untuk berdikari,” katanya.

Pandangan ketinggalan zaman mengenai jantina di Jepun kembali menjadi perhatian sejak bekas ketua Olimpik Tokyo Yoshiro Mori bulan lalu menyatakan bahawa wanita terlalu banyak bercakap dalam pertemuan.

Asuhannya juga membuatnya sensitif terhadap kepentingan ketidaksamaan kelas dan ekonomi.

Dibesarkan dalam keluarga kelas pekerja di Osaka, Kawakami merasakan perbedaan latar belakangnya dibandingkan dengan banyak di dunia sastera Jepun.

“Saya tidak akan lupa bandar, orang-orang dan suara mereka, yang membentuk saya,” tambah Kawakami, yang kadang-kadang menulis dalam dialek khas kota barat.

“Sekarang saya dikelilingi oleh orang-orang berpendidikan tinggi dari kelas menengah dan atas dalam industri penerbitan, tetapi saya kelas pekerja … dan saya berada di pihak mereka,” katanya.

Dia dibesarkan oleh ibu tunggal di rumah tangga miskin di mana “anda harus bekerja, tidak masalah sama ada anda wanita atau lelaki” dan dia berbohong mengenai usianya sehingga dia dapat bekerja di sebuah kilang semasa cuti sekolah.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Pua memberi amaran kepada Muhyiddin mengenai BERSATU mendapat keuntungan dari sogokan

Read Next

Polis tidak mempunyai rancangan untuk menangkap rapper kontroversi Namewee

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x