Pemimpin Bersatu mencabar Umno untuk memutuskan hubungan sekarang

Umno harus memutuskan semua hubungan dengan Bersatu dengan segera sekiranya itu yang dikehendaki parti dan berhenti mengancam berulang kali untuk melakukannya, kata Datuk Rosol Wahid.

Anggota dewan tertinggi Bersatu itu mengatakan bahawa Umno harus berhenti mengintimidasi partinya atau membuat segala tuntutan untuk sokongan berterusan, menurut Utusan Malaysia.

“Ini bukan zaman ancaman, seperti apa yang dikatakan Tok Mat, bukan hanya melakukan silat pulut (persembahan seni mempertahankan diri Melayu), kita langsung memukulnya; jika anda mahu menumbuk, hanya menumbuk, tidak perlu terus memalsukan, “kata Rosol.

Dia menyebut timbalan presiden Umno, Datuk Seri Mohamad Hasan, atau Tok Mat, yang mendesak parti itu untuk bertindak tegas terhadap Bersatu.

Rosol, yang juga timbalan menteri perdagangan dalam negeri dan hal ehwal pengguna, mengatakan bahawa Umno juga seharusnya tidak menuntut konsesi daripada Bersatu ketika telah mengatakan akan mengakhiri kerjasama mereka.

Dia mengejek parti nasionalis Melayu kerana berulang kali menangguhkan aksinya ke pertemuan ini atau mesyuarat itu tetapi tanpa meneruskannya.

Mengulas ucapan perwakilan Umno di perhimpunan parti itu, dia mengatakan mereka tidak dapat membanggakan memandangkan prestasi mereka dalam pilihan raya sebelumnya.

“Mereka (penceramah Umno) hanya bercakap, (ada negeri) semuanya telah hilang selama 30 tahun, 15 tahun.

Baca Lagi | Peguam 1MDB menuntut pampasan RM10 juta

“Mereka telah kehilangan negeri. Seperti Kelantan, mereka bercakap dengan kuat tetapi telah kalah selama 30 tahun; seperti Selangor, telah kalah selama 15 tahun, ”katanya kepada Utusan Malaysia.

Pada hari Ahad, Umno memformalkan keputusannya untuk mengakhiri kerjasama politiknya dengan Bersatu untuk pilihan raya umum ke-15 tetapi akan membenarkan para pemimpinnya terus berkhidmat dalam Kabinet Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin.

Presiden Umno Datu Seri Ahmad Zahid Hamidi berkata usul itu diterima sebulat suara di perhimpunan partinya pada hari Ahad.

Zahid juga mengatakan pihaknya sedang mempertimbangkan ultimatum lain, iaitu segera menarik sokongan untuk Perikatan Nasional pada saat Darurat dicabut pada 1 Ogos atau sebelumnya, tetapi menambahkan bahawa ini akan dibincangkan secara panjang lebar dalam mesyuarat dewan tertinggi berikutnya.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Peguam 1MDB menuntut pampasan RM10 juta

Read Next

Berhati-hatilah dengan cubaan dandanan seksual dalam talian dan cubaan eksploitasi

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x