Pangillan untuk undi keyakinan sekarang atau letak jawatan

Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin mesti mencari suara di Dewan Rakyat atau mengundurkan diri berikutan penarikan diri kerajaan dari beberapa Ahli Parlimen Umno semalam, kata aktivis reformasi pilihan raya Bersih 2.0 hari ini.

Dalam pernyataannya hari ini, pengawas yang menyatakan tidak memerlukan untuk memanjangkan ketidakstabilan politik dan menafikan rakyat Malaysia sebagai pemerintah yang berfungsi sementara negara ini menggunakan wabak dan ekonomi yang sedang marak.

“Jika Muhyiddin yakin dia masih dapat memilih suara mayoritas, dia harus bersidang di Dewan Rakyat dan segera mengajukan usul mengenai diri sendiri, malah usul penangguhan 14 hari oleh ketua pengarah Kesihatan yang banyak dipertikaikan.

“Jika Muhyiddin gagal membuktikan mayoritasnya dan keputusan untuk mengundurkan diri, dia mesti diberhentikan oleh Yang di-Pertuan Agong untuk membuka jalan bagi pelantikan Perdana Menteri yang baru, seperti dalam Artikel 43 (2a) Perlembagaan Persekutuan,” kata kumpulan itu.

Ini berlaku setelah Presiden Umno, Datuk Seri Ahmad Zahid Hamidi mendakwa bahawa cukup banyak anggota parlimen persekutuan parti itu telah menandatangani perisytiharan untuk menarik sokongannya terhadap Muhyiddin dan kerajaan PN.

Dalam menyatakan keputusan sebulat suara oleh dewan tertinggi parti, Zahid telah menuduh Muhyiddin dan pemerintahnya menentang dan memperlekehkan Yang di-Pertuan Agong dengan tidak mematuhi keputusannya bahawa Ordinan Kemunculan akan dibentangkan untuk dibahaskan di kedua-dua Dewan Parlimen.

Bersih 2.0 mengatakan bahawa Agong harus menggunakan kuasa budi bicaranya di bawah Artikel 40 (2) Perlembagaan Persekutuan untuk menghubungi pemimpin politik parti-parti besar untuk menentukan apakah ada yang memperoleh majoriti yang layak jika Muhyiddin mengundurkan diri atau diberhentikan.

Pada masa yang sama, pihaknya juga mendesak semua pihak untuk melindungi institusi raja berperlembagaan dengan tidak menekan Istana untuk bertindak dengan cara yang berbeza dari yang diharapkan di bawah konvensi perlembagaan Persekutuan dan Westminster.

Namun, kumpulan itu menunjukkan bahawa proses pembentukan pemerintah harus berdasarkan parti pada tahap awal walaupun perlunya pemerintah baru diuji melalui suara keyakinan setelah disumpah, kerana setiap anggota parlimen dapat bertindak secara bebas dari kedudukan parti mereka.

“Sekiranya setiap anggota parlimen dipanggil, ini hanya akan meningkatkan kemungkinan pembelian kerusi, memperpanjang kebuntuan politik, meletakkan pemerintahan negara dalam modus auto-pilot, akhirnya melemahkan kesahihan demokrasi berparlimen dan raja berperlembagaan,” katanya.

Baca Lagi | DPM, AG dan menteri melihat berkumpul di kediaman PM Muhyiddin

Ia juga mendesak birokrasi, polisi, dan militer untuk mengamati sikap berkecuali mutlak sementara para pemimpin politik terpilih berunding mengenai pembentukan atau pengekalan pemerintahan baru, sebelum mencadangkan agar tindakan partisan dapat mengundang pembalasan selanjutnya di masa depan.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Ahli Parlimen Asean meminta Parlimen Malaysia bersidang semula

Read Next

Zahid dan UMNO ingin menandatangani deklarasi untuk menarik sokongan untuk Perikatan

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x