Ahli Parlimen Asean meminta Parlimen Malaysia bersidang semula

Amerika Syarikat mengatakan junta Myanmar bermain untuk masa dengan jangka waktu pemilihan dua tahun kerana Setiausaha Negara Antony Blinken bersedia untuk mendorong Asean untuk melantik utusan.

Blinken berpartisipasi hampir dalam satu minggu perbincangan yang melibatkan menteri luar negara Persatuan Negara-negara Asia Tenggara (Asean), tawaran terbaru oleh pentadbiran Presiden Joe Biden untuk melibatkan wilayah di barisan hadapan persaingan AS dengan China.

Menjelang rundingan Asean, ketua junta Myanmar berjanji akan mengadakan pilihan raya dan mencabut darurat menjelang Ogos 2023, memperpanjang jangka waktu awal yang diberikan ketika tentera digulingkan pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi pada 1 Februari.

Pengumuman itu adalah “seruan agar Asean harus meningkatkan usahanya kerana jelas bahawa junta Burma hanya berhenti lama dan ingin terus memperpanjang kalendar untuk keuntungannya sendiri,” kata seorang pegawai kanan AS, menggunakan nama bekas Myanmar Burma.

“Semakin banyak alasan mengapa Asean harus terlibat dalam hal ini dan hidup dan menegakkan syarat-syarat konsensus lima poin yang juga ditandatangani oleh Myanmar.”

Ketua Junta, Min Aung Hlaing menghadiri pertemuan dengan anggota Asean mengenai krisis pada bulan April yang menyebabkan pernyataan konsensus yang menyeru agar segera menghentikan keganasan dan utusan khas wilayah.

Tetapi pemimpin junta kemudian menjauhkan diri dari pernyataan itu, tidak ada utusan yang dilantik dan lebih dari 900 orang dilaporkan terbunuh dalam tindakan keras selama enam bulan terhadap perbezaan pendapat.

Asean tidak terkenal dengan pengaruh diplomatik kolektif dan pertemuannya sering kali membuat Amerika Syarikat dan China saling menentang ketika mereka mencari pengaruh.

Pegawai AS itu mengatakan Blinken akan menangani “pemaksaan” Beijing terhadap negara-negara Asean di Laut China Selatan yang penuh dengan sengketa dan juga menyoroti masalah hak asasi manusia di China.

Setiausaha Pertahanan AS Lloyd Austin mengunjungi Asia Tenggara minggu lalu, di mana dia memukul di Laut China Selatan, dengan mengatakan bahawa tuntutan Beijing tidak mempunyai dasar dalam undang-undang antarabangsa.

Naib Presiden Kamala Harris merancang bulan ini untuk mengunjungi rakan AS yang bersejarah di Singapura dan juga Vietnam, yang semakin dekat dengan Washington walaupun ada kenangan perang.

Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi dijangka bertemu Blinken secara langsung di Washington minggu ini sementara Wakil Menteri Luar Negeri Wendy Sherman sebelumnya mengunjungi Indonesia dan Thailand serta Kemboja – sering dilihat sebagai negara Asean yang paling pro-Beijing.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Ahli Parlimen Asean meminta Parlimen Malaysia bersidang semula

Read Next

Pangillan untuk undi keyakinan sekarang atau letak jawatan

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x