Menteri Undang-undang Takiyuddin mesti meminta maaf kepada Agong

Ahli Parlimen Padang Rengas, Datuk Seri Mohamed Nazri Abdul Aziz percaya Menteri Undang-undang de facto, Datuk Seri Takiyuddin Hassan berhutang maaf kepada Yang di-Pertuan Agong kerana telah mengumumkan pembatalan Ordinan Darurat di Parlimen minggu lalu.

The Star hari ini melaporkan ahli parlimen Umno itu mengatakan Takiyuddin harus melakukannya sebaik sahaja dia keluar dari hospital, di mana dia berada sejak Jumaat lalu setelah menjalani angiogram.

“Setelah dia pulih, Takiyuddin harus meminta maaf kepada Raja kerana itu adalah kesalahannya. Dia seharusnya tidak mengumumkan sebelum waktunya membatalkan Ordinan Darurat.

“Ini untuk memastikan keharmonian politik,” kata Nazri. 

Khamis lalu, Agong melalui Istana Negara mengatakan bahawa pencabutan itu dibuat tanpa izin kerajaan, dan juga menyatakan kekecewaannya yang mendalam bahawa peraturan tersebut tidak dibentangkan untuk dibahaskan di Parlimen oleh pemerintah Perikatan Nasional (PN) sebagaimana yang ditetapkan.

Takiyuddin dikecam kerana membingungkan Parlimen dengan mengatakan peraturan tersebut dicabut pada 21 Juli ketika Raja belum memberikan persetujuan.

Nazri juga dilaporkan mengesahkan pertemuan rahsia dengan beberapa anggota parlimen Umno di Wisma Perwira Kementerian Pertahanan di sini pada malam Ahad lalu untuk menyatakan sokongan kepada pemerintah PN yang diketuai oleh Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin.

Katanya, pertemuan itu dipanggil oleh Timbalan Perdana Menteri, Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob yang juga naib presiden Umno.

“Kami ingin menafikan pernyataan Sahfri kerana siapa dia yang mendakwa tidak ada sokongan seperti itu?

“Itulah sebabnya mengapa Ismail Sabri, sebagai naib presiden kami, meminta pertemuan di Wisma Perwira,” kata Nazri.

Dia merujuk kepada kenyataan setiausaha eksekutif Barisan Nasional, Mohamad Sahfri Ab Aziz yang menafikan bahawa ahli parlimen gabungan itu menyokong kerajaan PN.

Baca Lagi | Anwar menyalahkan J-Kom kerana khabar angin mengenai khalayaknya dengan Agong

Namun, The Star melaporkan Nazri mengatakan bahawa tidak ada pernyataan berkanun atau surat deklarasi yang menyokong Muhyiddin untuk terus kekal sebagai perdana menteri ditandatangani bertentangan dengan laporan berita sebelumnya.

Semalam, akhbar Melayu Sinar Harian memetik sumber yang tidak disebutkan namanya yang mendakwa bahawa 30 ahli Parlimen BN bertemu di Wisma Perwira pada malam Ahad dan menandatangani surat yang menyokong Muhyiddin sebagai PM.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Indonesia mendesak Myanmar untuk menyetujui pelantikan utusan ASEAN

Read Next

Nishikori memenangi ATP

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x