Anwar menyalahkan J-Kom kerana khabar angin mengenai khalayaknya dengan Agong

Ketua Pembangkang, Datuk Seri Anwar Ibrahim hari ini menyalahkan dakwaan propaganda Jabatan Komunikasi Masyarakat (J-Kom) kerana khabar angin bahawa Yang di-Pertuan Agong akan mengadakan pertemuan dengannya.

Presiden PKR itu juga mengingatkan media untuk memeriksa dengan sumber parti rasmi sebelum melaporkan apa-apa mengenai dirinya.

“Mereka yang menyokong mereka adalah J-Kom. Ini adalah masa untuk memfitnah kerana mereka ingin meningkatkan kerisauan rakyat dan kemudian mengatakan bahawa Anwar ingin mengadakan pertemuan dengan Yang di-Pertuan Agong.

“Saya ingin memberitahu media bahawa jika anda ingin melaporkannya, tanyakan sumber yang sahih. Sekiranya saya mempunyai penonton dengan Yang di-Pertuan Agong, maka pernyataan itu mestilah dari pejabat saya atau pejabat Ketua Pembangkang, bukan dari ‘sumber yang boleh dipercayai’ atau sumber yang dekat dengan PKR.

“Jangan terlibat dengan permainan PN, dengan J-Kom. Saya ingin menasihati mereka kerana mereka tidak akan bertahan lama. Jadi jangan terlalu sombong, ”kata Anwar dalam sesi Facebook Live.

Beberapa media memetik sumber yang tidak disebutkan namanya yang mendakwa bahawa Ketua Pembangkang telah mendapat khalayak dengan Al-Sultan Abdullah Ri’ayatuddin Al-Mustafa Billah Shah di Istana Abdulaziz di Kuantan sebelumnya.

Itu adalah pengarah komunikasi PKR Fahmi Fadzil tidak lama kemudian.

Anwar juga memuji tunjuk perasaan #Lawan di Dataran Merdeka awal hari ini, dengan mengatakan perintah kawalan pergerakan dan sekatan oleh pemerintah gagal menghidupkan ekonomi dan mengurangkan wabak tersebut telah membuat para belia tidak berpuas hati.

Baca Lagi | Menteri Dalam Negeri menuduh aktivis #Lawan cuba memecahbelahkan masyarakat

“Inilah yang membuat anak muda gelisah. Pengangguran tinggi. Pengangguran siswazah sangat tinggi.

“Itulah sebabnya mengapa orang muda mengambil tindakan berani sebagai jurucakap rakyat, [menjadi] hati nurani majoriti yang menyuarakan pendapat mereka kepada ‘lawan’ kerana pemerintah sekarang telah gagal,” katanya, menggunakan kata Melayu untuk “menentang ”.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Anggota parlimen pembangkang berkumpul di Dataran Merdeka

Read Next

Indonesia mendesak Myanmar untuk menyetujui pelantikan utusan ASEAN

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x