Indonesia mendesak Myanmar untuk menyetujui pelantikan utusan ASEAN

Menteri luar Indonesia mendesak Myanmar pada hari Senin (2 Agustus) untuk menyetujui pelantikan utusan khas Persatuan Negara-negara Asia Tenggara (ASEAN) dan mengatakan sedikit kemajuan telah dicapai dalam rancangan untuk mempromosikan perbincangan antara pihak-pihak yang bersaing di Myanmar.

Enam bulan setelah tentera menggulingkan pemerintah Myanmar yang dipilih secara demokratik, menteri luar ASEAN bertemu pada hari Isnin untuk menyelesaikan utusan yang ditugaskan untuk mengakhiri keganasan dan mempromosikan dialog antara junta dan penentangnya.

Bercakap dengan media melalui persidangan video, Retno Marsudi dari Indonesia mengatakan kumpulan itu “tidak mencapai kemajuan yang signifikan” dalam melaksanakan rancangan lima titik untuk menghentikan kekacauan di Myanmar, yang diumumkan pada bulan April.

Kelewatan itu “tidak ada gunanya ASEAN” dan, jika tidak berlaku, masalah itu harus dikembalikan kepada pemimpin untuk memberi arahan, katanya.

Myanmar diserang oleh tindakan keras yang mematikan terhadap tunjuk perasaan, kejatuhan ekonomi dan pelarian pelarian sejak rampasan kuasa 1 Februari. Lonjakan jangkitan koronavirus telah membanjiri sistem kesihatannya, memburukkan lagi krisis kemanusiaan pada bulan lalu.

PBB dan banyak negara, termasuk Amerika Syarikat dan China, telah mendesak blok Asia Tenggara, yang 10 anggotanya termasuk Myanmar, untuk memelopori usaha diplomatik untuk mengembalikan kestabilan di Myanmar.

“Indonesia berharap Myanmar segera menyetujui cadangan ASEAN untuk pelantikan Utusan Khas,” kata Retno.

Menteri luar Indonesia mengatakan utusan itu harus bergerak bebas di Myanmar dan memiliki akses penuh ke “berbagai pihak”, rujukan yang jelas kepada penggubal undang-undang yang digulingkan, yang kebanyakannya berada di penjara.

Retno tidak menyatakan siapa yang dipilih untuk jawatan utusan itu, tetapi diplomat memberitahu Reuters bahawa menteri kedua bagi urusan luar negeri Brunei, Erywan Yusof, sangat disukai untuk mengambil jawatan itu.

Penguasa tentera Myanmar, Min Aung Hlaing, mengatakan dalam ucapannya pada hari Ahad bahawa rejim ketenteraan mahukan bekas timbalan menteri luar Thailand, Virasakdi Futrakul sebagai utusan, tetapi “cadangan baru dilepaskan dan kami tidak dapat terus bergerak maju”.

“Myanmar siap mengusahakan kerjasama ASEAN dalam kerangka kerja ASEAN, termasuk dialog dengan utusan khas ASEAN di Myanmar,” katanya.

Baca Lagi | Vietnam mengetatkan pengekangan Covid kerana kes terus meningkat

ASEAN beroperasi berdasarkan prinsip membuat keputusan secara konsensus. Ini bermakna Myanmar harus menyokong pelantikan utusan itu, kata diplomat.

Myanmar menunjukkan sedikit kesediaan untuk mengadopsi rancangan lima mata ASEAN, sebaliknya merujuk pada rancangannya sendiri untuk masa depan Myanmar. Dalam ucapannya pada hari Ahad, Min Aung Hlaing mengulangi janji untuk mengadakan pilihan raya menjelang 2023.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Anwar menyalahkan J-Kom kerana khabar angin mengenai khalayaknya dengan Agong

Read Next

Menteri Undang-undang Takiyuddin mesti meminta maaf kepada Agong

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x