Malaysia perlukan kejelasan dan ketelusan, bukan ‘lautan percanggahan

Ketua Pembangkang, Datuk Seri Anwar Ibrahim hari ini mengecam pemerintah kerana tidak memberikan kepemimpinan yang jelas dan rancangan tindakan terperinci untuk menangani wabak Covid-19 yang semakin teruk di negara ini.

Dalam catatan Facebook yang panjang hari ini, Anwar juga mengkritik pentadbiran Perikatan Nasional (PN) “minoriti” di bawah pimpinan Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin kerana tidak memberikan ketelusan dan jaminan kepada masyarakat Malaysia dalam masa krisis.

“Kesatuan yang ditawarkan melalui penderitaan kolektif tidak cukup untuk membawa bangsa kembali dari krisis sebesar ini. Kesatuan baru mesti timbul dari kepemimpinan yang kuat, pemerintahan yang berkesan dan rakyat yang mencari kebenaran dalam pemerintahan mereka, dalam semangat demokrasi, dan di antara satu sama lain.

“Pada masa krisis, orang memerlukan ketelusan dan jaminan, bukan apa yang diberikan oleh pemerintah minoriti ini. Bukan pengumuman yang dirancang secara sporadis ini yang tidak memberikan kejelasan, tidak ada perancangan, dan tidak simpati terhadap keperluan rakyat.

Baca Lagi | Perbicaraan laporan audit 1MDB ditangguhkan ke 22 Februari kerana MCO

“Sebaliknya, mereka menimbulkan kepanikan ketika awan berkumpul. Muhyiddin telah menjatuhkan negara ini ke lautan percanggahan. MCO menjadi latihan tahunan dalam kesia-siaan, dirampas makna yang menghidupkan tradisi, hanya meninggalkan celah kebiasaan yang tidak menghasilkan hasil. Apa yang pernah disebut bersyarat, kelihatan semakin kekal. Pemulihan hanyalah apa-apa, ”katanya.

Meskipun meminta rakyat berkorban, Anwar mengatakan pemerintah juga tidak memberikan penjelasan mengenai usahanya untuk memerangi Covid-19 dan menyifatkan keadaan perisytiharan Darurat oleh Muhyiddin sebagai “sembrono dan putus asa”.

“Pemerintah harus menawarkan rancangan yang konsisten dan terperinci. Rancangan yang memerlukan tindakan, memegang tonggak dan matlamat. Apabila kita semua melihat diri kita sebagai pihak berkepentingan dalam membangun masa depan kita, maka kita saling bertanggungjawab dan inilah semangat demokrasi yang indah yang dihidupkan. Sementara pemerintah saat ini menunggu perubahan datang, strategi perlu mempengaruhi perubahan hari ini agar esok mungkin lebih baik.

“Pemerintah sekarang meminta kita semua untuk berkorban, karena kita semua bersama-sama, namun pemerintah tidak memberikan bukti bahwa ia menderita bersama dengan rakyat, bahawa ia benar-benar berdiri bersama rakyat.

“Dengan berlalunya hari, pemulihan kepercayaan ini mendapat rintangan baru di bawah kepemimpinan Perdana Menteri Muhyiddin. Pengisytiharan Darurat yang sembrono dan putus asa ini, tanpa asas rasional, meletakkan jurang antara rakyat dan pemerintah mereka. “Di mana ketakutan akan garis kabur antara demokrasi dan kediktatoran ditegakkan oleh rayuan Muhyiddin untuk ‘mempercayainya’?”

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

V Shem berharap dapat mengekalkan rentak cemerlang di Terbuka Thailand

Read Next

Popstar Katy Perry menyertai Pokémon dalam meraikan ulang tahunnya yang ke-25

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x