Perbicaraan laporan audit 1MDB ditangguhkan ke 22 Februari kerana MCO

Perbicaraan gangguan audit 1Malaysia Development Bhd (1MDB) yang melibatkan bekas perdana menteri Datuk Seri Najib Tun Razak dan bekas presiden dan ketua pegawai eksekutif (CEO) 1MDB Arul Kanda Kandasamy akan ditangguhkan hingga Februari.

Perbicaraan dijadualkan dilanjutkan pada hari Isnin tetapi harus ditangguhkan berikutan pelaksanaan perintah kawalan pergerakan (MCO) di enam negeri dari 13 hingga 26 Januari untuk mengekang penyebaran Covid-19.

Perbicaraan akan disambung pada 22 Februari di Mahkamah Tinggi di sini di hadapan Hakim Mohamed Zaini Mazlan sekiranya MCO tidak dilanjutkan, kata timbalan pendakwa raya (DPP) Ahmad Akram Gharib ketika dihubungi hari ini. “Perbicaraan minggu depan akan ditangguhkan; ia akan disambung semula pada 22 hingga 24 Februari, ”katanya melalui WhatsApp.

Sementara itu, ketika ditanya mengenai pendengaran permohonan Anggota Parlimen Pekan untuk mendiskualifikasi senior DPP Datuk Seri Gopal Sri Ram sebagai jaksa dalam perbicaraan pada 27 Januari, Ahmad Akram mengatakan ia akan berjalan seperti yang dijadualkan di mahkamah terbuka di hadapan Hakim Zaini.

Baca Lagi | Ordinan Darurat membolehkan Agong mengambil sementara tanah, bangunan, harta alih

Sekurang-kurangnya tujuh saksi pendakwaan termasuk bekas Ketua Setiausaha Negara Tan Sri Dr Ali Hamsa dan bekas Ketua Audit Negara Tan Sri Ambrin Buang telah memberi keterangan dan pihak pendakwaan akan memanggil kira-kira 11 lagi saksi untuk memberi keterangan dalam perbicaraan itu, yang terakhir didengar pada 13 Oktober tahun lepas.

Pada 12 Jun tahun lalu, Najib, 68, mengemukakan permohonan untuk menolak Sri Ram, yang disokong oleh dua afidavit, satu diajukan oleh Najib dan satu lagi oleh bekas Peguam Negara Tan Sri Mohamed Apandi Ali.

Najib dituduh menggunakan kedudukannya untuk memerintahkan pindaan terhadap laporan audit akhir 1MDB yang telah “diselesaikan” oleh Ketua Audit Negara, sebelum “diselesaikan lagi” dan dibentangkan di hadapan Jawatankuasa Kira-kira Wang Umum (PAC) untuk mengelakkan tindakan terhadapnya.

Arul Kanda, 45, dituduh bersubahat dengan Najib dalam membuat pindaan terhadap laporan itu untuk melindungi anggota Parlimen Pekan itu dari dikenakan tindakan tatatertib, sivil atau jenayah yang berkaitan dengan 1MDB.

Kedua-duanya dituduh di bawah Seksyen 23 (1) Akta Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia 2009, yang memperuntukkan hukuman penjara sehingga 20 tahun dan denda tidak kurang dari lima kali ganda jumlah kepuasan atau RM10,000, mana yang lebih tinggi, jika disabitkan.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Agong, Permaisuri mengucapkan takziah kepada keluarga Salleh Abas

Read Next

V Shem berharap dapat mengekalkan rentak cemerlang di Terbuka Thailand

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.