Ordinan Darurat membolehkan Agong mengambil sementara tanah, bangunan, harta alih

Ordinan Darurat (Kuasa-Kuasa Penting) 2021 yang baru diwartakan memberikan kuasa kepada Yang di-Pertuan Agong atau sesiapa sahaja yang diberi kuasa olehnya, untuk mengambil hak milik sementara atas tanah, bangunan atau harta alih.

Pewartaan bertarikh 14 Januari, tetapi berkuat kuasa mulai 11 Januari, pada hari Yang di-Pertuan Agong Al-Sultan Abdullah Ri’ayatuddin Al-Mustafa Billah Shah mengeluarkan pengisytiharan daruratnya di bawah Perkara 150 (1) Perlembagaan Persekutuan untuk melindungi negara dari ancaman ekonomi yang ditimbulkan oleh wabak Covid-19.

“Selama Darurat berkuatkuasa, walau apa pun peruntukan dalam Perlembagaan Persekutuan, Yang di-Pertuan Agong atau mana-mana orang yang diberi kuasa oleh Raja boleh mengambil sementara tanah, bangunan atau harta alih atau sebahagian tanah apa pun, bangunan atau harta alih dan boleh memberikan arahan yang difikirkannya perlu atau berguna berkaitan dengan pengambilan hak milik tanah, bangunan atau harta alih itu, ”Seksyen 3 (1) dalam Ordinan dibaca.

Yang di-Pertuan Agong atau sesiapa sahaja yang diberi kuasa olehnya juga dapat menghapus sekatan atas tanah menggunakan Ordinan, dan menggunakannya untuk tujuan yang difikirkan sesuai, tetapi pemilik atau penghuni tanah, bangunan dan harta alih boleh terus menggunakan harta tanah mereka melainkan jika diperintahkan sebaliknya.

“Walaupun mana-mana tanah, bangunan atau harta alih adalah milik sementara Yang di-Pertuan Agong atau mana-mana orang yang diberi kuasa oleh Yang di-Pertuan Agong di bawah seksyen ini, tanah, bangunan atau harta alih boleh, walau apa pun sekatan yang dikenakan ke atas penggunaannya, sama ada oleh undang-undang bertulis atau instrumen lain atau sebaliknya, digunakan oleh, atau di bawah kuasa, Yang di-Pertuan Agong atau mana-mana orang yang diberi kuasa oleh Yang di-Pertuan Agong untuk tujuan tersebut, dan dengan cara sedemikian , sebagaimana Yang di-Pertuan Agong atau mana-mana orang yang diberi kuasa oleh Yang di-Pertuan Agong menganggapnya pantas, ”baca Seksyen 3 (2).

Pemilik, atau penghuni tanah, bangunan atau harta alih yang dipegang oleh Yang di-Pertuan Agong atau yang dia beri kuasa yang ingin mengambil alih menggunakan Ordinan juga harus; jika diminta, berikan butiran atau maklumat harta tersebut kepada pihak berwajib “yang mungkin wajar dituntut kepadanya sehubungan dengan pelaksanaan bagian ini, sebagaimana yang ditentukan sedemikian.”

Pemilik juga boleh dilarang menduduki harta benda tersebut di bawah Ordinan, yang berbunyi;

Baca Lagi | Dr Mahathir berkata Biden cenderung meningkatkan hubungan dengan Asia

“Yang di-Pertuan Agong atau mana-mana orang yang diberi kuasa oleh Yang di-Pertuan Agong, sejauh yang difikirkannya perlu atau pantas sehubungan dengan pengambilan sementara atau penggunaan tanah, bangunan atau harta alih sementara yang diperlukan. subseksyen (2).

“(B) boleh dengan perintah memperuntukkan atau melarang pelaksanaan hak jalan di atas tanah atau bangunan, dan hak-hak lain yang berkaitan dengannya yang dinikmati oleh mana-mana orang, sama ada kerana kepentingan dalam tanah atau bangunan atau sebaliknya. “

Menurut Ordinan tersebut, pampasan juga akan diserahkan kepada budi bicara penilaian Yang di-Pertaun Agong, dan penilaian itu muktamad dan muktamad dan tidak akan dicabar atau dipersoalkan di mana-mana mahkamah atas alasan apa pun.

Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin mengumumkan keadaan darurat yang menurutnya adalah untuk membendung penyebaran wabak Covid-19 dan kemerosotan ekonomi yang dihasilkan.

Di bawah perisytiharan Darurat, Parlimen dan dewan undangan negeri tidak akan dibenarkan bermesyuarat, sehingga pada waktu yang ditentukan oleh Yang di-Pertuan Agong. Dewan Rakyat dijadualkan bersidang untuk pertama kalinya tahun ini dari 8 Mac hingga 8 April.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Toyota Honda menghentikan pengeluaran kereta buat sementara waktu di Malaysia

Read Next

Mahathir melabel Muhyiddin sebagai ‘diktator’ kerana menggunakan Darurat untuk terus berkuasa

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.