Dr Mahathir berkata Biden cenderung meningkatkan hubungan dengan Asia

Setelah empat tahun berurusan dengan Presiden AS Donald Trump, Asia dapat mengharapkan terpilih Presiden Joe Biden untuk memperbaiki hubungan dengan negara-negara yang menyokong secara tradisional dan mengakhiri “perang perdagangan konyol” dengan China, kata bekas perdana menteri Malaysia Tun Dr Mahathir Mohamad.

“Saya menjangkakan ia akan berbeza dengan Trump, kerana Trump hampir tidak mengetahui apa-apa mengenai Asia Tenggara,” kata Mahathir dalam wawancara yang dirakam pada 7 Januari dan disiarkan pada persidangan Reuters Next pada hari Khamis.

“Trump dulu menentang hampir setiap negara, tetapi sekarang saya rasa Biden ingin membalikkan kebijakan itu dan mempunyai beberapa persefahaman atau hubungan persahabatan dengan banyak negara, yang pada masa lalu cukup menyokong Amerika.”

Biden telah mengatakan pada bulan November bahawa Amerika Syarikat akan “siap memimpin” lagi di pentas global ketika dia secara resmi mengambil alih pada 20 Januari, setelah dunia bergelut dengan kebijakan Trump “America First” yang memusuhi sekutu dan mencetuskan perang perdagangan dengan China.

Baca Lagi | Ketua Upko mengajak pengkritik Umno Muhyiddin untuk bersatu dengan Pakatan Plus

“Saya tidak percaya dia akan meneruskan perang perdagangan konyol ini dengan China. Harus ada beberapa usaha untuk menyelesaikan beberapa masalah ketidakseimbangan dalam perdagangan, tetapi perang perdagangan bukanlah sesuatu yang saya rasa Biden akan berterusan, ”kata Mahathir, yang pada tahun 2018 menjadi perdana menteri tertua di dunia untuk mengambil pejabat pada usia 93 tahun.

Dua ekonomi terbesar di dunia telah berselisih sejak Julai 2018 kerana tuntutan AS untuk China mengadopsi perubahan dasar yang akan melindungi harta intelektual Amerika dengan lebih baik dan menjadikan pasaran China lebih mudah diakses oleh syarikat AS.

Perang perdagangan mereka merosakkan pertumbuhan global dan meningkatkan rantaian bekalan sejak dua tahun kebelakangan.

Mahathir berkata, Malaysia, seperti kebanyakan negara, perlu lebih peka terhadap apa yang China mahukan kerana kuasa besar Asia terlalu besar untuk menghadapi isu-isu seperti ketidakseimbangan perdagangan atau pelanggaran hak asasi manusia. “China tidak memperlakukan umat Islam di sana dengan baik, tetapi kita tidak dapat menghadapinya … kita harus sangat berhati-hati dengan bagaimana kita menangani China,” katanya.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Kemasukan Shahidan dalam jawatankuasa terpilih mengenai wanita, urusan anak-anak dipersoalkan

Read Next

Toyota Honda menghentikan pengeluaran kereta buat sementara waktu di Malaysia

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x