Mahathir melabel Muhyiddin sebagai ‘diktator’ kerana menggunakan Darurat untuk terus berkuasa

Tun Dr Mahathir Mohamad mengulangi pendiriannya menentang perlunya Darurat diisytiharkan, menyamakan Tan Sri Muhyiddin Yassin dengan diktator kerana menggunakan langkah sedemikian.

“Baiklah, ini akan menjadi semacam kediktatoran di mana orang tidak dapat memprotes atau menyoal,” katanya semasa wawancara langsung di stesen radio BFM pagi ini.

“Jadi (sepertinya) kita menghapuskan demokrasi sepenuhnya dengan menggunakan Darurat untuk memberi Muhyiddin kuasa penuh tanpa ada yang mengatakan apa-apa,” katanya.

Tuan rumah Noelle Lim membalas dengan mengatakan bahawa orang bukanagenagen sendiri telah dilabel dengan istilah berkali-kali.

“Saya merasa agak kaya bahawa anda memanggil Muhyiddin sebagai diktator, anda juga mempunyai reputasi sebagai orang yang baik; Operasi Lalang dan ISA (Akta Keselamatan Dalam Negeri) terlintas di fikiran, ”Lim membantah Dr Mahathir.

Sebagai tindak balas Dr Mahathir berkata: “Seorang diktator memerintah dengan keputusan. Sama ada betul atau salah, kita tidak akan tahu, kita tidak lagi demokratik, jadi kita mengorbankan demokrasi untuk memberinya kuasa penuh untuk melakukan apa yang dia suka.

“Contohnya, partai saya (Parti Pejuang Tanah Air) tidak akan didaftarkan, dan anda tidak boleh mempersoalkannya kerana tidak ada cara untuk kita mengajukan banding, jadi dia dalam arti itu seorang diktator,” tambah Dr Mahathir.

Baca Lagi | Kemasukan Shahidan dalam jawatankuasa terpilih mengenai wanita, urusan anak-anak dipersoalkan

Ini merujuk kepada Darurat yang diisytiharkan oleh Yang Di Pertuan Agong pada hari Selasa, sehari sebelum perintah kawalan pergerakan 14 hari dikenakan ke atas enam negeri, yang akan berlangsung hingga 1 Ogos; kedua-dua langkah itu diambil untuk membendung peningkatan jumlah jangkitan Covid-19.

Dr Mahathir juga mengejek Muhyiddin, dengan mengatakan bahawa prestasinya setakat ini sebagai perdana menteri tidak stabil dengan ekonomi tidak menunjukkan tanda-tanda peningkatan, dan mengecam bagaimana pengisytiharan Darurat itu dibuat tanpa wacana dari pihak lain.

Dr Mahathir memang bersetuju bahawa keadaan darurat akan memberi Muhyiddin ruang yang sangat diperlukan dari gerakan politik yang berusaha menggulingkannya, tetapi menimbulkan keraguan sama ada perdana menteri dapat membuat keputusan yang tepat.

Baca Lagi | Dr Mahathir berkata Biden cenderung meningkatkan hubungan dengan Asia

“Ya, tapi itu memberikan kekuatan besar kepada perdana menteri. Sejauh ini perdana menteri belum menunjukkan bahawa dia mampu menangani masalah negara ini.

“MCO (perintah kawalan pergerakan) bermaksud banyak orang tidak akan mempunyai pendapatan, bahkan tidak ada makanan.

“Itulah sebabnya kami merasakan bahawa perkara-perkara ini harus terbuka untuk perdebatan umum,” katanya. Dr Mahathir kemudian menegaskan bahawa langkah drastik seperti itu tidak diperlukan untuk negara seperti Malaysia yang warganya kebanyakannya adalah orang yang cintakan keamanan.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Ordinan Darurat membolehkan Agong mengambil sementara tanah, bangunan, harta alih

Read Next

Agong, Permaisuri mengucapkan takziah kepada keluarga Salleh Abas

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x