Majalah LGBT + Indonesia menemui kehidupan kedua dalam talian

Dua lelaki yang berpelukan di sampul majalah lebih dari sekadar menggembirakan untuk Indonesia, kata penyelidik LGBT + Ais, ketika pertama kali menjumpai sebuah zine retro LGBT + di Bali tahun lalu.

“Tiba-tiba terasa seperti saya adalah bahagian dari sesuatu yang lebih besar daripada diri saya,” kata Ais, 29, yang tidak mahu mengungkapkan nama penuhnya kerana kepekaan perkara itu, mengenai penemuannya mengenai zine. “Ternyata saya mempunyai sejarah.”

Zine LGBT +, atau penerbitan berasaskan masyarakat yang dicetak dalam kumpulan kecil, diedarkan di seluruh kepulauan Indonesia pada tahun 1980-an dan 1990-an, sebagai tanda masa yang lebih mengizinkan di negara dengan majoriti Muslim terbesar di dunia.

Meskipun homoseksual tidak ilegal di Indonesia, kecuali provinsi Aceh yang diperintah syariah di mana hubungan sesama jenis dilarang, umumnya dianggap sebagai subjek pantang larang.

Negara ini juga menjadi kurang toleran terhadap komuniti LGBT + kerana sebilangan ahli politik menjadi lebih lantang mengenai Islam yang memainkan peranan besar di negeri ini.

Baca Lagi | Rancangan 1MDB Jho Low melibatkan Najib, kata bekas CEO

Penemuan itu memberi Ais dan Beau Newham, seorang warga Australia yang bekerja dalam pencegahan dan sokongan HIV, dorongan untuk mendigitalkan sebilangan zine LGBT + yang mereka dapati dengan mengimbas salinan lama dan menyiarkannya dalam talian. Laman web mereka Queer Indonesia Archive ditayangkan pada Jun lalu.

“Sekiranya ada jenis bahan yang mencerminkan kisah orang Indonesia yang aneh dan kita dapat mendigitalkannya, kita akan melakukannya. Itulah premisnya, ”kata Newham, 34, kepada Reuters dalam temu bual.

Dilengkapi dengan empat alat pengimbas dan dibantu oleh sukarelawan, penggalangan dana dan bantuan bukan kerajaan, duo ini telah menjumpai lebih dari 18 judul zona LBGT + Indonesia dan arkib telah mencapai 30 gigabait.

Ais berkata kumpulan itu biasanya pergi ke ketua komuniti yang menghasilkan zine untuk bertanya sama ada mereka akan berkongsi salinan.

Zine LGBT + pertama dalam sejarah Indonesia diterbitkan pada tahun 1982 dan dipanggil G: Gaya Hidup Ceria (G: Gaya Hidup Bahagia), menurut Dede Oetomo, seorang sarjana gay yang mengasaskan zine GAYa NUSANTARA yang paling lama beroperasi, yang akhirnya online dalam tahun 2014 .

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Rancangan 1MDB Jho Low melibatkan Najib, kata bekas CEO

Read Next

Malaysia adalah destinasi keempat terbaik untuk ekspatriat pada tahun 2021

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x