Tuntutan kedutaan Indonesia terhadap kes rogol Paul Yong dengan pembantu rumah

Seorang pekerja Kedutaan Indonesia memberitahu Mahkamah Tinggi hari ini bahawa tidak ada petunjuk untuk melatih ketika pembantu rumah dari negaranya memanggilnya untuk mendakwa dia diperkosa oleh majikannya, Paul Yong.

Riki Sapari, 39, seorang pegawai kedutaan yang melekat di bahagian aduan bahagian Buruhnya, mengatakan bahawa dia tidak mendengar orang lain selain dari orang yang memanggilnya.

“Tidak ada tanda-tanda suara atau suara semasa panggilan selain [pemanggil],” katanya menjawab soalan Timbalan Pendakwa Raya, Datuk Jamil Aripin yang bertanya apakah ada suara lain semasa perbualan telefon.

Saksi menamakan pengadu semasa memberi keterangan tetapi Malay Mail telah menyusun semula maklumat ini untuk melindungi identitinya.

Ketika Jamil bertanya mengapa dia tidak setuju ketika pengacara terdakwa menyarankan agar pemanggil itu dilatih dalam perbualan telefon, Riki mengatakan itu kerana dia terdengar benar-benar bingung.

“Ini kerana dari cara dia berbicara dalam situasi itu, (saya) dapat mendengar tangisan, panik dan dia takut,” kata Riki.

Riki memberi keterangan dalam perbicaraan bekas anggota dewan eksekutif Perak Paul Yong yang dituduh merogol pembantu rumahnya dari Indonesia.

Riki juga mengatakan bahawa dia menyatakan dalam laporan dalamannya bahawa itu adalah pelecehan seksual dan bukannya pemerkosaan kerana dia belum mengetahui sejauh mana tuduhan penderaan itu.         

Baca Lagi | Presiden PAS memberikan pendapatnya mengenai Undi18   

“Saya menulis pelecehan seksual kerana berdasarkan pemahaman saya, pemerkosaan juga termasuk dalam pelecehan seksual.

“Saya, pada saat itu, tidak dapat memutuskan apakah itu pemerkosaan seperti penembusan atau bentuk lain, dan oleh kerana itu, saya memberitahu polis agar mereka dapat menyiasat segera,” katanya.

Jamil dibantu oleh timbalan pendakwa raya Liyana Zawani Mohd Radzi dan Ainul Wardah Shahidan diadili sementara pasukan pembelaan terdiri daripada peguam Datuk Rajpal Singh dan Salim Bashir.

Perbicaraan diadakan di hadapan hakim Datuk Abdul Wahab Mohamed.

Semasa prosiding semalam, Riki memberitahu mahkamah bahawa dia menerima panggilan dari pembantu rumah pada kira-kira pukul 11 pagi pada 8 Julai 2019, yang terdengar ketakutan dan panik, meminta pertolongan untuk diselamatkan setelah didakwa diperkosa oleh pekerjanya.

Pada 23 Ogos tahun lalu, Yong, 51, bekas exco Perak untuk perumahan dan kerajaan tempatan, pengangkutan awam, urusan bukan Islam dan kampung baru, mengaku tidak bersalah di Mahkamah Sesyen di Ipoh atas tuduhan merogol pembantu rumahnya di Indonesia.

Adun Tronoh itu dituduh melakukan kesalahan itu di rumahnya di Taman Meru Desa pada 7 Julai tahun lalu antara jam 8.15 malam dan 9.15 malam.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Pemuda Perikatan mengalu-alukan sokongan berterusan MIC, PAS, GPS

Read Next

Berhenti memberi tekanan yang tidak wajar kepada Azizulhasni

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x