Presiden PAS memberikan pendapatnya mengenai Undi18

Presiden PAS, Datuk Seri Abdul Hadi Awang berkata, hanya pemimpin yang berakhlak baik dan berintegriti yang dibenarkan untuk memilih, dan mereka yang dibenarkan memilih mereka harus “matang”.

Sebagai bagian dari rangkaian pendapat “Minda Presiden PAS” hari ini, Abdul Hadi mengecam pemimpin yang memperoleh kemenangan melalui rasuah dan tipu daya, bahkan berusaha menuduh mereka tidak berfikiran waras.

“Sejauh ini tidak ada perbedaan antara lulusan universiti dan mereka yang berada di pusat tahanan atau pemulihan yang masih belum berjaya memulihkan fikiran dan moral mereka.

“Apa yang akan terjadi dengan urusan negara dan ummah sekiranya pemimpin dan proses pemilihan mereka tidak diatur oleh syarat bahawa mereka mesti menjadi individu yang mempunyai kedudukan agama dan moral yang baik?

“Hanya mereka yang berada di antara kumpulan yang ingin berkuasa dengan cara yang mungkin akan menjunjung prinsip bahawa sesiapa sahaja boleh menjadi calon dan memilih untuk memenangi pilihan raya bagi mereka tanpa mempedulikan kesan buruk dari langkah ini,” katanya. Laman Facebook hari ini.

Abdul Hadi berkata, usia pengundian minimum harus mengambil kira pendidikan politik dan “kelayakan mengundi” kerana ini akan memastikan pengundi memberikan suara untuk calon yang paling “integriti.”

Baca Lagi | Umno bakal merasakan pengkhianatan yang sama dengan Pakatan

Beliau berkata pada masa ini, demokrasi Barat menunjukkan bahawa usia sahaja tidak menjamin pemimpin yang baik akan dipilih.

“Ada beberapa contoh demokrasi barat yang maju, yang telah memilih berkuasa, yang memiliki integriti paling sedikit melalui pilihan raya.

“Kemenangan seperti itu dicapai melalui rasuah dan kecurangan, dengan beberapa orang bertindak gila, dengan mengakui kesalahan yang jelas, serta berbohong kepada orang ramai dan menunjukkan tanda-tanda lain yang menunjukkan kurangnya integriti,” katanya

“Oleh itu,” kepemimpinan dengan contoh “harus ditekankan sekali lagi, kerana telah dilupakan oleh orang Melayu yang mudah lupa (Melayu mudah lupa),” katanya.

Walaupun Abdul Hadi tidak mengetepikan siapa pun sebagai sasaran kritikannya, “Kepemimpinan Dengan Contoh” adalah slogan kempen Tun Dr Mahathir Mohamad semasa penggal pertamanya sebagai perdana menteri di Malaysia pada tahun 1980-an.

“Melayu mudah lupa” juga merupakan frasa tulisan yang sering dikaitkan dengan Dr Mahathir dan digunakan dalam puisi yang ditulisnya dan dibacakan ke perhimpunan agung Umno 2001.

Pada 26 Mac, Abdul Hadi mengatakan dia menyokong penundaan pelaksanaan Undi18 hingga September 2022, dengan mengatakan “pengundian memerlukan kematangan”.

Sekutu Perikatan Nasional Abdul Hadi, Parti Pribumi Bersatu Malaysia (Bersatu), pada 4 April mendesak Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) mempercepat pelaksanaan Undang-Undang Perlembagaan (Pindaan) 2019 untuk menurunkan usia pengundian kepada 18.

Bernama melaporkan Setiausaha Agung Bersatu Datuk Seri Hamzah Zainudin mengatakan bahawa langkah itu perlu untuk menyedari peranan dan penglibatan belia dalam politik.

SPR mengumumkan pada 25 Mac bahawa penurunan usia pengundian menjadi 18 dan pendaftaran pemilih automatik tidak akan dilaksanakan pada bulan Jun ini seperti yang dijadualkan sebelumnya.

Ia menyalahkan pandemi Covid-19 karena menunda pelaksanaan inisiatif, yang disetujui sebulat suara oleh Parlimen pada tahun 2019.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Umno bakal merasakan pengkhianatan yang sama dengan Pakatan

Read Next

Pemuda Perikatan mengalu-alukan sokongan berterusan MIC, PAS, GPS

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x