Jumlah siswazah menganggur di Malaysia meningkat 22.5 peratus pada tahun 2020

Jumlah siswazah penganggur meningkat 22.5 peratus kepada 202.400 orang Pada tahun 2020 berbanding 165.200 pada tahun 2019, menurut data yang dikeluarkan oleh Jabatan Statistik (DOSM) hari ini.

Ketua Perangkaan Datuk Seri Mohd Uzir Mahidin, memetik Statistik Graduan 2020, mengatakan ia disebabkan oleh persekitaran ekonomi yang tidak baik tahun lalu dan akibatnya terhadap keadaan pasaran buruh secara keseluruhan.

Oleh itu, katanya, kadar pengangguran siswazah untuk 2020 meningkat 0.5 mata peratusan menjadi 4.4 peratus berbanding 3.9 peratus pada tahun sebelumnya.

“Lebih daripada 75 peratus siswazah menganggur secara aktif mencari pekerjaan di mana hampir separuh menganggur selama kurang dari tiga bulan,” katanya dalam satu kenyataan hari ini setelah siaran statistik dikeluarkan.

Graduan dalam laporan tersebut didefinisikan sebagai individu dengan sijil tertinggi yang diperoleh dari universiti, kolej, politeknik, badan yang diiktiraf atau setaraf, dengan tempoh pengajian sekurang-kurangnya dua tahun.

Sementara itu, Mohd Uzir berkata, di antara 4.35 juta siswazah yang bekerja pada tahun 2020, lebih daripada dua pertiga atau 68.8 peratus berada dalam kategori pekerjaan mahir tetapi jumlahnya menurun 0.8 peratus berbanding tahun 2019, di mana penurunannya adalah di kalangan profesional dan juga juruteknik dan kategori pekerjaan profesional bersekutu.

Kategori separa mahir memperoleh 19.3 peratus graduan yang bekerja pada tahun 2020, terutamanya dalam kategori pekerjaan pekerja perkhidmatan dan penjualan, pengendali kilang dan mesin dan pengumpul, katanya.

Oleh itu, komposisi graduan yang bekerja dalam kategori separuh mahir adalah 28.9 peratus pada tahun 2020 dan 2.3 peratus pada kategori pekerjaan berkemahiran rendah.

“Mereka yang berada dalam kategori separuh mahir dan berkemahiran rendah diklasifikasikan sebagai pengangguran yang berkaitan dengan kemahiran kerana mereka mengambil pekerjaan yang tidak sesuai dengan tahap kelayakan mereka,” katanya.

Dari perspektif sektor ekonomi, katanya lebih daripada 75 peratus atau 3.37 juta graduan bekerja di sektor perkhidmatan diikuti oleh 14.6 peratus di sektor pembuatan.

Terdapat 800.900 graduan di luar angkatan kerja pada tahun 2020, di mana 39.4 peratus dari mereka disebabkan oleh pekerjaan rumah tangga atau tanggungjawab keluarga, katanya.

Menurut Tinjauan Gaji dan Upah 2020 oleh DOSM, dia mengatakan bahawa diperhatikan bahawa gaji dan gaji bulanan purata graduan dalam pekerjaan utama mereka yang setara sepenuh masa menurun 10.6 peratus kepada RM4,489 berbanding RM5,020 pada 2019.

Pemegang ijazah memperoleh gaji rata-rata dan gaji RM5,471 sebulan pada tahun 2020, lebih rendah sebanyak 9.1 peratus berbanding tahun 2019, pemegang ijazah memperoleh purata RM3,311, menurun sebanyak 11.5 peratus dari 2019, katanya.

Baca Lagi | Kelompok kerja merakam tertinggi Covid-19 kes

Diperhatikan bahawa kategori mahir mencatat penurunan tertinggi sebanyak 8.0 peratus kepada RM5,316 sementara mereka yang berada dalam kategori separuh mahir menerima RM2,418, lebih rendah sebanyak 2.7 peratus berbanding tahun sebelumnya, tambah Mohd Uzir.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Pembangkang menuntut jawapan dari PM mengenai rancangan pemulihan

Read Next

Mahkamah memberitahu Najib, Rosmah, barang kemas Lubnan belum diperiksa

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x