Mahkamah memberitahu Najib, Rosmah, barang kemas Lubnan belum diperiksa

Bekas Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Razak dan isterinya, Datin Seri Rosmah Mansor, serta pemilik syarikat perhiasan Global Royalty Trading SAL, dari Lubnan, Samer Halimeh, masih belum memeriksa 11,991 barang kemas yang kini disimpan di lebih dari 90 kotak di Bank Negara Malaysia (BNM).

Barang-barang perhiasan itu adalah barang berharga yang dirampas polis dari sebuah premis milik Obyu Holdings Sdn Bhd di Pavilion Residences pada Mei 2018.

Timbalan pendakwa raya Faten Hadni Khairuddin mengatakan, mahkamah sebelumnya telah menetapkan 12 hingga 15 Julai untuk pihak ketiga memeriksa barang kemas tersebut, tetapi itu tidak dapat dilakukan seperti yang terjadi pada Fasa Pertama Pengawal Pergerakan di bawah Rancangan Pemulihan Nasional (PPN).

“Pemeriksaan barang kemas juga telah ditetapkan untuk 2 hingga 5 Agustus, tetapi tidak dapat dilakukan (juga) karena Tahap Satu Pengawalan Pergerakan di bawah PPN, dan pengaturan belum dilakukan untuk Samer, yang berada di United Kingdom , untuk memasuki Malaysia.

“Pihak pendakwaan juga menyarankan agar pemeriksaan fizikal dilakukan hanya ketika Majlis Keselamatan Nasional (NSC) memberi izin untuk kegiatan kelompok dalam ruangan, setelah mempertimbangkan perkembangan terkini seperti risiko penyebaran Covid-19,” katanya. pemberita melalui WhatsApp selepas pengurusan kes e-semakan (dalam talian) di hadapan Hakim Mahkamah Tinggi Datuk Muhammad Jamil Hussin hari ini.

Dia mengatakan alasan risiko penyebaran wabak itu tinggi kerana peti besi BNM tempat barang kemas disimpan di kawasan tertutup, dan akan melibatkan banyak orang.

Ia tidak hanya melibatkan kehadiran pihak ketiga, tetapi juga polisi, katanya, sambil menambahkan bahawa pengadilan juga menetapkan 9 September untuk pengelolaan kes.

Najib, Rosmah dan Royalti Global adalah pihak ketiga yang membuat tuntutan terhadap barang kemas tersebut dalam permohonan perampasan terhadap Obyu Holdings, yang dimiliki oleh Tan Sri Bustari Yusof.

Pada 25 Julai tahun lalu, Najib dan Rosmah telah memeriksa sejumlah 306 beg tangan, 401 jam tangan, 16 aksesori jam tangan dan 234 cermin mata yang juga dirampas dari premis yang sama.

Baca Lagi | Isu picagari kosong: Polis menggesa penerima membuat laporan

Pada tahun 2019, pihak pendakwaan mengemukakan permohonan pelucuthakan terhadap Obyu Holdings untuk merampas pelbagai barang termasuk 11,991 unit barang kemas, 401 tali jam tangan dan 16 aksesori jam tangan, 234 pasang cermin mata dan 306 beg tangan serta wang tunai dalam pelbagai denominasi berjumlah RM114,164,393.44.

Wang dan barang kemas itu disita oleh pihak berkuasa kerana didakwa mempunyai kaitan dengan skandal dana 1Malaysia Development Berhad (1MDB).

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Jumlah siswazah menganggur di Malaysia meningkat 22.5 peratus pada tahun 2020

Read Next

Ku Li meminta untuk duduk bersama Ahli Parlimen Bebas di Dewan Rakyat

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x