India memasuki Neraka Covid dalam jangka masa yang singkat

Menghadap lautan bergelora, wajah tanpa topeng yang berkumpul di perhimpunan politik di Benggala Barat pada hari Sabtu, perdana menteri India, Narendra Modi, dengan bangga menyatakan bahawa dia “tidak pernah melihat orang banyak seperti itu”. Topeng juga kelihatan tidak ada di wajah Modi.

Pada hari yang sama, India mencatatkan 234,000 kes koronavirus baru dan 1,341 kematian – dan jumlahnya terus meningkat sejak itu.

Negara ini telah mengalami tragedi perkadaran yang belum pernah terjadi sebelumnya. Hampir 1.6 juta kes telah didaftarkan dalam seminggu, menjadikan jumlah kes lebih dari 15 juta. Dalam masa hanya 12 hari, kadar positif Covid meningkat dua kali ganda menjadi 17%, sementara di Delhi ia mencecah 30%. Hospital di seluruh negara telah dipenuhi dengan kemampuan, tetapi kali ini kebanyakan orang muda mengambil tempat tidur; di Delhi, 65% kes berusia di bawah 40 tahun.

Walaupun penyebaran virus yang belum pernah terjadi sebelumnya sebagian disalahkan pada varian yang lebih menular yang muncul di India, pemerintah Modi juga telah dituduh atas kegagalan kepemimpinan politik dari atas, dengan sikap lemah lembut yang ditiru oleh pemimpin negara dan lokal dari semua pihak dan malah pegawai kesihatan di seluruh negara, yang menyebabkan banyak orang percaya dalam beberapa bulan kebelakangan bahawa India telah mengalahkan Covid.

Baca Lagi | Putera mahkota mahu pengasingan kaum di sekolah-sekolah Johor dihentikan

“Kemenangan diumumkan sebelum waktunya dan suasana yang ceria disampaikan di seluruh negara, terutama oleh para politikus yang ingin membuat ekonomi berjalan lancar dan ingin kembali berkempen. Dan itu memberi peluang kepada virus untuk bangkit semula. “

Di Benggala Barat, di mana pemerintah Modi telah menolak untuk mengakhiri pilihan raya negeri yang akan dimenangkan oleh Parti Bharatiya Janata (BJP), Modi dan menteri dalam negeri, Amit Shah, meneruskan pertemuan umum dan roadshow mereka hingga minggu ini walaupun barisan ambulans berbaris di luar hospital di seluruh India. Pada hari Sabtu, hari yang sama dengan demonstrasi Modi, negara ini mencatat 7.713 kes baru – yang paling tinggi sejak wabak itu bermula. Tiga calon yang bertanding dalam pilihan raya telah meninggal dunia akibat virus tersebut. Menjelang hari Ahad, #ModiMadeDisaster mula menjadi tren di Twitter. Doktor di barisan depan rusak, bercakap mengenai banjir pesakit Covid yang mati yang tidak dapat mereka rawat kerana kekurangan tempat tidur dan persiapan kerajaan negeri dan pusat yang tidak mencukupi.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Putera mahkota mahu pengasingan kaum di sekolah-sekolah Johor dihentikan

Read Next

Bekas menteri pendidikan Maszlee mengecam dakwaan gangguan seksual di sekolah

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.