Guan Eng membantah alasan Tengku Zafrul untuk menggunakan dana KWAN untuk vaksin Covid-19

Bekas menteri kewangan Lim Guan Eng telah mengecam alasan kerajaan dan penggantinya Datuk Seri Tengku Zafrul Abdul Aziz di sebalik keputusan mereka untuk memasukkan dana Amanah Negara (KWAN) untuk mendapatkan vaksin Covid-19.

Setiausaha Agung DAP menolak dakwaan Tengku Zafrul bahawa dana KWAN digunakan untuk tujuan sebenarnya, yang seharusnya untuk kepentingan generasi akan datang, tidak seperti vaksin.

Lim mengatakan, pemerintah seharusnya seharusnya meminjam dana yang diperlukan dari sumber pinjaman dalam negeri untuk pemerolehan vaksin tersebut, kemudian menuduh pemerintah Perikatan Nasional (PN) menyalahgunakan kuasa mereka yang diberikan di bawah Ordinan Darurat untuk menggunakan dana tersebut tanpa pengawasan yang diperlukan.

Dia menunjukkan bahawa tidak seperti yang disebutkan oleh Tengku Zafrul, hutang dan komitmen kerajaan berjumlah lebih dari RM1 trilion yang timbul akibat skandal 1Malaysia Development Berhad (1MDB) tidak dapat digunakan sebagai alasan untuk memasukkan tangan mereka ke dalam dana KWAN.

Baca Lagi | Hubungan PAS dengan Umno boleh mendorong beberapa undi orang Melayu terhadap Pakatan

“Bagaimanapun, hutang RM1 trilion ini, yang diburukkan lagi dengan skandal kewangan besar-besaran seperti 1MDB, tidak boleh dijadikan alasan bagi Kementerian Kewangan untuk mengalihkan RM5 bilion dari KWAN untuk menampung program vaksinasi Covid-19.

“Kerajaan dapat dengan mudah meminjam RM5 bilion itu dari pasaran hutang domestik bernilai RM1.3 trilion pada waktu yang paling sesuai dengan sejarah kadar faedah rendah.

“Pemerintah PN menyalahgunakan kuasa daruratnya untuk mengubah undang-undang untuk memungkinkan KWAN digunakan untuk program vaksinasi Covid-19, dan bukan hanya untuk tujuan pembangunan nasional,” katanya.

Ahli Parlimen Bagan kemudian mempertanyakan keraguan pemerintah dalam mengambil pinjaman baru khusus untuk pemerolehan vaksin, dan bertanya apakah ada sesuatu yang disembunyikan yang dapat menghalangi permohonan pinjaman.

“Membeli vaksin bukanlah pelaburan untuk masa depan anak-anak kita, tetapi untuk menyelamatkan nyawa, yang dapat dilindungi oleh pinjaman.

“Penolakan pemerintah PN untuk meminjam ketika Malaysia memiliki kemampuan dan kemampuan untuk melakukannya menimbulkan kecurigaan apakah ada sesuatu yang perlu disembunyikan,” tulisnya dalam satu kenyataan hari ini.

Lim mengatakan bahawa pemerintah PN mengeluarkan sejumlah besar dana dari KWAN tanpa harus melalui pemeriksaan Parlimen hanya akan menghalang pandangan bakal pelabur.

Dia kemudian menunjukkan bagaimana meminjam uang tunai, sebuah opsi yang menurutnya pemerintah hindari, akan meminjamkan pinjaman tersebut kepada pemerintahan, pengawasan dan ketelusan tentang bagaimana penggunaannya.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Hubungan PAS dengan Umno boleh mendorong beberapa undi orang Melayu terhadap Pakatan

Read Next

Pemerintah perpaduan Myanmar memberitahu Asean tidak ada perbincangan sehingga tahanan dibebaskan

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x