Pemerintah perpaduan Myanmar memberitahu Asean tidak ada perbincangan sehingga tahanan dibebaskan

Pemerintah perpaduan pro-demokrasi Myanmar, yang merangkumi anggota parlimen yang digulingkan oleh kudeta tentera, telah memberitahu blok wilayah Asia Tenggara bahawa ia tidak akan terlibat dalam perbincangan sehingga junta membebaskan semua tahanan politik.

Persatuan 10 anggota Negara-negara Asia Tenggara (Asean) telah berusaha untuk mencari jalan bagi Myanmar untuk keluar dari krisis berdarah yang dipicu oleh rampasan kuasa 1 Februari dan telah meminta untuk menghentikan keganasan dan perbincangan antara semua pihak.

Tetapi junta telah menolak untuk menerima cadangan untuk menyelesaikan krisis yang muncul dari sidang kemuncak Asean hujung minggu lalu yang dihadiri oleh Jeneral Kanan Myanmar Min Aung Hlaing, tetapi tidak ada pihak dari pihak awam.

Kerajaan Perpaduan Nasional pro-demokrasi (NUG), yang dibentuk bulan ini oleh penentang tentera, mengatakan Asean harus terlibat dengannya sebagai wakil rakyat yang sah.

“Sebelum dialog konstruktif dapat dilakukan, bagaimanapun, harus ada pembebasan tahanan politik tanpa syarat termasuk Presiden U Win Myint dan Penasihat Negara Daw Aung San Suu Kyi,” kata perdana menteri NUG, Menteri Mahn Winn Khaing Thann, dalam satu kenyataan .

Baca Lagi | Guan Eng membantah alasan Tengku Zafrul untuk menggunakan dana KWAN untuk vaksin Covid-19

Win Myint dan Suu Kyi telah ditahan sejak rampasan kuasa, yang dilancarkan oleh tentera ketika pemerintah Suu Kyi bersiap untuk penggal kedua setelah menyapu pilihan raya November.

Tentera mengatakan pihaknya harus merebut kekuasaan kerana aduan penipuannya dalam pilihan raya tidak ditangani oleh suruhanjaya pilihan raya yang dianggap adil.

Protes pro-demokrasi telah berlaku di bandar dan bandar di seluruh negara sejak rampasan kuasa. Tentera telah menumpas dengan kekuatan mematikan penunjuk perasaan, membunuh lebih dari 750 orang, kata sebuah kumpulan aktivis. Reuters tidak dapat mengesahkan korban kerana junta telah membebaskan kebebasan media dan wartawan adalah antara banyak orang yang telah ditahan.

Khuatir dengan pergolakan salah satu anggotanya, Asean mengadakan pertemuan pada hari Sabtu di ibu negara Indonesia dengan pemimpin junta dalam usaha menekannya untuk mengakhiri krisis.

Para pemimpin Asean mengatakan setelah pertemuan itu mereka telah mencapai “konsensus lima poin” mengenai langkah-langkah untuk mengakhiri keganasan dan mempromosikan dialog antara pihak-pihak Myanmar yang bersaing.

Tetapi junta kemudian mengatakan akan memberikan “pertimbangan yang teliti” terhadap saranan Asean, yang termasuk menunjuk seorang utusan untuk mengunjungi Myanmar, “ketika situasi kembali stabil” dan dengan syarat bahawa cadangan Asean memudahkan peta jalan junta itu sendiri dan melayani kepentingan negara.

Aktivis sebelumnya mengkritik rancangan itu, dengan mengatakan ia membantu melegitimasi junta dan tidak memenuhi tuntutan mereka.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Guan Eng membantah alasan Tengku Zafrul untuk menggunakan dana KWAN untuk vaksin Covid-19

Read Next

Perikatan Nasional tidak mengambil berat isu diskriminasi wanita Malaysia

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x