Ebrahim Raisi, memperoleh kemenangan besar dalam pemilihan presiden Iran

Ebrahim Raisi, hakim garis keras yang berada di bawah sekatan AS untuk pelanggaran hak asasi manusia, memperoleh kemenangan besar pada hari Sabtu dalam pemilihan presiden Iran setelah pertandingan yang ditandai oleh sikap tidak peduli pengundi atas kesulitan ekonomi dan sekatan politik.

Dengan dihitung 28.9 juta undi, Raisi terpilih dengan jumlah 17.9 juta, kata Menteri Dalam Negeri Abdolreza Rahmani Fazli di TV negara. Jumlah peserta dalam perlumbaan empat orang pada hari Jumaat adalah rendah iaitu sekitar 48.8%.

Dilantik oleh Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei untuk jawatan ketua kehakiman berprofil tinggi pada tahun 2019, Raisi dikenakan sekatan A.S. beberapa bulan kemudian kerana pelanggaran hak asasi manusia.

Itu termasuk peranan yang dikatakan oleh kumpulan hak asasi manusia yang dimainkan Raisi dalam hukuman mati beribu-ribu tahanan politik pada tahun 1988 dan dalam penindasan kerusuhan pada tahun 2009.

Iran tidak pernah mengakui hukuman mati secara besar-besaran, dan Raisi sendiri tidak pernah secara terbuka menangani tuduhan mengenai peranannya.

Dilihat oleh penganalisis dan orang dalam sebagai wakil pertubuhan keselamatan yang paling menakutkan, Raisi, 60, telah banyak diberi tahu untuk memenangi pertandingan, berkat sokongan Khamenei.

Sementara sekutu wilayah Iran, Presiden Syria Bashar al-Assad, kumpulan militan Islam Hamas dan Hezbollah menyambut baik pemilihan Raisi, Setiausaha Jeneral Amnesty International Agnès Callamard mengatakan kemenangannya adalah “peringatan suram bahawa impunitas berkuasa tertinggi di Iran”.

“Kami terus meminta Ebrahim Raisi untuk disiasat atas penglibatannya dalam kejahatan masa lalu dan yang sedang berjalan di bawah undang-undang antarabangsa, termasuk oleh negara-negara yang menjalankan bidang kuasa universal,” katanya dalam satu kenyataan.

Presiden pragmatik yang keluar, Hassan Rouhani, yang dilarang oleh konstitusi untuk meminta penggal ketiga, mengunjungi Raisi di pejabatnya untuk mengucapkan tahniah kepadanya, dan Menteri Luar Negeri Mohammad Javad Zarif mengatakan dia akan memimpin Iran dengan baik.

Baca Lagi | Polis Indonesia menyiasat kematian ahli politik yang menentang lombong emas terpencil

“Kami akan berdiri dan bekerjasama sepenuhnya dengan presiden terpilih untuk 45 hari ke depan, ketika pemerintah baru mengambil alih (pada awal bulan Ogos),” media pemerintah memetik Rouhani sebagai berkata.

Pemilihan Raisi datang pada masa yang kritikal.

Iran dan enam kuasa besar sedang dalam perbincangan untuk menghidupkan semula perjanjian nuklear 2015 mereka. Donald Trump, presiden A.S. pada masa itu, meninggalkan perjanjian itu pada tahun 2018 dan menetapkan semula sekatan yang melumpuhkan yang telah merendahkan pendapatan minyak Iran.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Polis akan memanggil menteri Khairuddin berhubung kejadian sekatan jalan raya pada 16 Mei

Read Next

Sepanyol dan Portugal berisiko keluar awal pada Euro 2020

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x