Polis akan memanggil menteri Khairuddin berhubung kejadian sekatan jalan raya pada 16 Mei

Polis belum mengambil kenyataan daripada Menteri Perusahaan Perladangan dan Komoditi, Datuk Mohd Khairuddin Aman Razali berhubung kejadian pada 16 Mei di mana dia dihentikan di sekatan jalan raya.

Timbalan Pengarah Jabatan Siasatan Jenayah Bukit Aman (Siasatan dan Perundangan) Datuk Mohd Azman Ahmad Sapri mengatakan bahawa pernyataan itu akan diambil dari Khairuddin pada “masa yang sesuai”.

Sementara itu, dia dilaporkan mengatakan pernyataan dari pegawai polis yang terlibat dalam kejadian itu sudah direkodkan.

“Kami membuka kertas siasatan dan kami berbicara dengan anggota polis terlebih dahulu. Maka kita mesti memanggil semua yang terlibat untuk disoal siasat.

“Melihat ketika kita sedang berada di tengah-tengah perintah kawalan pergerakan penuh (MCO), kita perlu memutuskan waktu yang tepat untuk memanggil Khairuddin,” katanya dilaporkan kepada harian itu semalam.

Minggu lalu, polis mengesahkan bahawa mereka telah menghentikan Khairuddin semasa sekatan jalan raya pada 16 Mei di Perasing, Kemaman di Terengganu.

Telah dilaporkan bahawa dia bepergian dengan seorang wanita yang dikenalpasti sebagai pengusaha yang bertudung yang juga bekas isteri pelakon terkenal.

Namun, masih belum jelas apa kesalahan yang dilakukan oleh Khairuddin dan maklumat polis mengenai perkara itu jarang berlaku.

Ini bukan kali pertama Khairuddin ditangkap di sisi undang-undang yang salah dari segi prosedur operasi standard (SOP) Covid-19.

Dia didapati melanggar perintah karantina rumahnya yang wajib setelah kembali dari Sabah Julai lalu – dan ditampar denda RM1,000 setelah siasatan yang panjang.

Polis mengesahkan bahawa mereka telah menghentikan Khairuddin semasa sekatan jalan raya pada 16 Mei di Perasing, Kemaman di Terengganu.

Telah dilaporkan bahawa dia bepergian dengan seorang wanita yang dikenalpasti sebagai pengusaha yang bertudung yang juga bekas isteri pelakon terkenal.

Baca Lagi | Noh Omar mengatakan tidak akan menyokong suara tidak percaya lagi sekali

Namun, masih belum jelas apa kesalahan yang dilakukan oleh Khairuddin dan maklumat polis mengenai perkara itu jarang berlaku.

Ini bukan kali pertama Khairuddin ditangkap di sisi undang-undang yang salah dari segi prosedur operasi standard (SOP) Covid-19. Dia didapati melanggar perintah karantina rumahnya yang wajib setelah kembali dari Sabah Julai lalu – dan ditampar denda RM1,000 setelah siasatan yang panjang.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Noh Omar mengatakan tidak akan menyokong suara tidak percaya lagi sekali

Read Next

Ebrahim Raisi, memperoleh kemenangan besar dalam pemilihan presiden Iran

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x