Kebangkitan Pakatan Plus tidak mungkin lagi

Rancangan untuk menghidupkan semula apa yang disebut “gabungan besar” parti pembangkang yang digelar Pakatan Harapan (PH) Plus terhambat oleh kurangnya komunikasi antara Datuk Seri Anwar Ibrahim, Tun Dr Mahathir Mohamad dan Datuk Seri Shafie Apdal, kata sumber.

Beberapa sumber koalisi mengesahkan kepada Malay Mail bahawa tidak ada kerjasama “bermakna” atau perjumpaan blok rasmi yang melibatkan presiden PKR, ketua Parti Pejuang Tanah Air, dan presiden Parti Warisan Sabah – bahkan sebelum pemilihan terakhir mengenai Belanjawan 2021.

“Komunikasi minimum, melibatkan beberapa individu. Tidak ada pertemuan tingkat atas untuk membuat keputusan konkrit untuk memperkuat Pembangkang sebagai blok, ”kata sumber dari Warisan yang berpusat di Sabah.

PH memegang 91 kerusi di Dewan Rakyat, tetapi Pembangkang merangkumi lapan anggota Parlimen Warisan, empat dari Pejuang, dua dari Parti Sarawak Bersatu, satu dari Perikatan Bersatu Malaysia (Saddam) Syed Saddiq Syed Abdul Rahman dan Ahli Parlimen Simpang Renggam bebas Maszlee Malik.

Sumber lain mengatakan bahawa kurangnya komunikasi berpunca dari pergolakan kepemimpinan PH Plus pada bulan Jun ketika Dr Mahathir mengesahkan ketua menteri Sabah ketika itu Shafie sebagai pilihan gabungan itu untuk menjadi perdana menteri, setelah PH Anwar memutuskan untuk tidak menyokong mantan perdana menteri itu.

Baca Lagi Agong ke Abu Dhabi untuk lawatan khas lima hari

“Rundingan itu kemudian ditangguhkan sebelum Anwar pada bulan September mengumumkan bahwa dia memiliki nomor.

“Angka itu dikatakan sebagai anggota Parlimen individu dari BN dan Umno, tetapi gagal, sekarang PH Plus kembali berbicara siapa yang akan menjadi pemimpin,” kata sumber lain dari PH.

Anwar pada 23 September mendakwa bahawa dia memerintahkan “bilangan yang kuat, hebat dan meyakinkan” sebelum mengatakan bahawa pemerintahan Perikatan Nasional Tan Sri Muhyiddin Yassin telah kehilangan majoriti di Dewan Rakyat.

Namun, pada hari Selasa, Belanjawan 2021 pemerintah diluluskan 111-108 dalam bacaan ketiga di Dewan Rakyat. Dengan ini, peruntukan untuk semua 27 kementerian telah membersihkan tahap jawatankuasa.

Pada hari Khamis, dua pemimpin parti komponen Pakatan Harapan meminta “penyetelan semula politik” dalam gabungannya untuk fokus membangun pembangkang yang lebih bersatu di bawah panji PH Plus dan berjuang bersama-sama semasa pilihan raya umum akan datang.

Dalam kenyataan bersama itu, Setiausaha Jeneral DAP Lim Guan Eng dan Presiden Parti Amanah Negara, Mohamad Sabu menggesa para pemimpin PH untuk mengetepikan perbezaan masa lalu sehingga dapat berkembang menjadi PH Plus dengan kekuatan 108 MP yang hebat.

Mereka juga mengatakan bahawa pembentangan Belanjawan 2021 pada bacaan ketiga pada hari Selasa mengecewakan PH dan penyokongnya, proksi suara keyakinan untuk pemerintahan Perikatan Nasional (PN) Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin.

Meski demikian, seruan untuk “mengatur semula politik” tidak diterima baik oleh Anwar, dan dia dikatakan kesal, menyebabkan pembatalan mesyuarat dewan presiden PH pada hari itu. Dr Mahathir juga dalam beberapa bulan terakhir melakukan sumpah terbuka terhadap Anwar termasuk meruntuhkan kemampuan Anwar untuk memimpin Pembangkang, dan mengkritik bencana pengundian Belanjawan 2021 yang terakhir dan bergantung pada sokongan dari ahli parlimen Umno.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Microsoft mengatakan bahawa ia menemui perisian mencurigakan dalam sistemnya

Read Next

PKR mengatakan masih berpegang pada undi tidak percaya terhadap Muhyiddin

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x