Polis Indonesia menyiasat kematian ahli politik yang menentang lombong emas terpencil

Polis Indonesia sedang meneliti kematian seorang ahli politik dari pulau Sulawesi yang menentang projek lombong emas di sana, setelah kumpulan alam sekitar dan suruhanjaya hak asasi manusia meminta penyelidikan.

Helmud Hontong, 58, wakil bupati kepulauan Sangihe yang terpencil, di provinsi Sulawesi Utara, dinyatakan meninggal ketika tiba di Lapangan Terbang Antarabangsa Sultan Hasanuddin di kota Makassar pada 9 Jun.

Syarikat perlombongan Kanada, Baru Gold Corporation, yang memiliki 70 persen syarikat Indonesia memberikan konsesi perlombongan di Sangihe, mengatakan pihaknya dengan tegas menafikan sebarang cadangan kaitan dengan kematian atau bahawa ia telah menyebabkan kerosakan alam sekitar.

Polis telah menubuhkan pasukan untuk menyiasat kematian itu, kata Jules Abraham Abast, jurucakap polis Sulawesi Utara.

Hasil awal otopsi tidak menunjukkan tanda-tanda racun, kata polis dalam laporan forensik, sambil menambah bahawa penyebab kematian yang disyaki adalah penyakit kronik. Sampel forensik telah dihantar untuk ujian lanjut, kata polis.

Ahmad Taufan Damanik, ketua komisi hak asasi manusia Indonesia Komnas HAM, mengatakan pihaknya telah meminta polisi untuk menyiasat setelah menerima aduan dari penduduk pulau Sangihe.

Ahli politik itu nampaknya dalam keadaan sihat sebelum menaiki penerbangan Lion Air di pulau Bali tetapi mengadu merasa pening sekitar 20 minit setelah lepas landas, kata pembantunya, Harmen Kontu, yang duduk di sebelahnya ketika itu, kepada Reuters.

Helmud “hilang sedar dan darah mengalir dari mulut dan hidungnya” tidak lama kemudian, kata Kontu.

Helmud menentang konsesi lombong emas seluas 42,000 hektar yang diberikan kepada PT Tambang Mas Sangihe. Kerajaan pusat memberi lampu hijau untuk lombong awal tahun ini.

PT Tambang Mas Sangihe dimiliki 70 peratus oleh firma Kanada Baru Gold Corporation dan 30 peratus oleh gabungan, menurut laman web Baru Gold.

Presiden dan Ketua Pegawai Eksekutif Baru Gold, Terry Filbert dalam satu kenyataan mengatakan bahawa syarikat itu menafikan tuduhan tidak berasas atas sebarang kaitan dengan kematian ahli politik itu dengan sekuat mungkin.

“Perusahaan telah menjalankan dirinya sendiri, dan akan terus menjalankannya sendiri, sesuai dengan semua undang-undang, peraturan, dan peraturan,” katanya.

Baru Gold mengatakan telah melakukan kajian lingkungan dan “menguraikan secara terperinci strategi teliti untuk mengurangi gangguan terhadap flora dan fauna pulau yang jarang terjadi”.

Ahli alam sekitar mengatakan bahawa konsesi perlombongan, yang meliputi lebih dari separuh Pulau Sangihe – pulau utama dalam kumpulan – adalah ancaman terhadap hutan kuno, sekurang-kurangnya 10 spesies burung dan bekalan air untuk penduduk.

Pada 28 April, Helmud menulis surat kepada Kementerian Tenaga dan Sumber Mineral yang mendesaknya untuk mencabut izin tambang atas alasan persekitaran, kata kementerian itu.

Surat itu telah diterima dan perwakilan kementerian menjadwalkan pertemuan dengan pihak berkuasa di Sangihe untuk membincangkan tambang itu, kata Ridwan Djamaluddin, seorang pejabat dari kementerian itu, dalam satu pernyataan.

Alfred Pontolondo, koordinator kumpulan lingkungan Pulau Save Sangihe, mengatakan Helmud dekat dengan penduduk pulau itu dan menentang lombong itu “kerana cintanya terhadap pulau itu”. “Saya tidak mahu membuat spekulasi tentang kematiannya,” katanya. “Biarkan polis memprosesnya secara sah jika ada kecurigaan.”

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Perhatikan perintah Raja dan biarkan Parlimen bersidang dalam 14 hari akan datang

Read Next

MB Perak untuk meminta perkenan Sultan Nazrin untuk mengadakan persidangan DUN

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x