China mesti bekerjasama dengan lebih baik dengan siasatan asal Covid – WHO

Ketua WHO mendesak China hari Khamis agar lebih bekerjasama dalam penyiasatan fasa berikutnya mengenai asal usul wabak itu, menuntut lebih banyak akses ke data mentah.

Berbicara kepada wartawan di Geneva, Tedros Adhanom Ghebreyesus juga mengakui bahawa dorongan sebelumnya kepada semua tetapi menolak kemungkinan bahawa Covid-19 mungkin melarikan diri dari makmal telah “prematur”.

Dia mengatakan bahawa WHO meletakkan landasan untuk bergerak maju dengan penyiasatan baru ke mana Covid-19 berasal, sambil menambahkan “kami berharap akan ada kerjasama yang lebih baik untuk sampai ke dasar dari apa yang terjadi.”

Badan kesihatan PBB telah menghadapi tekanan yang semakin kuat untuk penyelidikan baru yang lebih mendalam mengenai asal usul Covid-19.

WHO hanya berjaya mengirim pasukan pakar antarabangsa yang bebas ke Wuhan China pada bulan Januari, lebih dari setahun setelah Covid-19 pertama kali muncul di sana pada akhir 2019, untuk membantu rakan-rakan mereka dari China untuk mengetahui asal usul wabak tersebut.

Tedros mengakui pada hari Khamis bahawa salah satu cabaran utama selama fasa pertama penyelidikan adalah “akses ke data mentah … Data mentah tidak dikongsi.”

“Dan sekarang kami telah merancang fasa kedua kajian dan kami meminta sebenarnya China untuk bersikap telus, terbuka dan bekerjasama, terutama pada … data mentah yang kami minta (pada) hari-hari awal wabak ini.”

Laporan yang ditangguhkan lama setelah fasa pertama penyiasatan diterbitkan pada akhir bulan Mac, dengan pasukan antarabangsa dan rakan-rakan mereka dari China tidak membuat kesimpulan yang tegas mengenai asal usul wabak tersebut.

Sebaliknya mereka menilai sejumlah hipotesis berdasarkan seberapa besar kemungkinan mereka percaya, mendapati bahawa kemungkinan besar virus itu melonjak dari kelelawar ke manusia melalui binatang perantaraan, sementara teori yang melibatkan virus yang bocor dari makmal dianggap “sangat tidak mungkin” .

Penyiasatan dan laporan tersebut menghadapi kritikan kerana kurang ketelusan dan akses, dan kerana tidak menilai teori kebocoran makmal dengan lebih mendalam – hanya 440 kata laporan yang dikhaskan untuk membincangkan dan menolaknya.

Lama diejek sebagai teori konspirasi sayap kanan, dan ditolak keras oleh Beijing, idea bahawa Covid-19 mungkin muncul dari kebocoran makmal telah mendapat momentum yang semakin meningkat di Amerika Syarikat terutamanya.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Kes LGE : Kontraktor mengungguli calon lain dalam proses tender terbuka

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x