Bekas-AG mengatakan Nurul Izzah menyatakan ketidakpercayaan keluarga terhadap Dr Mahathir

Ahli Parlimen Permatang Pauh, Nurul Izzah Anwar telah berhubung dengan Tan Sri Tommy Thomas dalam pertemuan tahun 2016 bahawa keluarganya tidak lagi mempercayai Tun Dr Mahathir Mohamad, menurut petikan yang dilaporkan dari buku baru bekas peguam negara itu.

Laporan oleh The Vibes memperincikan bagaimana Thomas bertemu dengan Nurul Izzah setelah dia diminta berbuat demikian oleh Matthias Chang, penyokong terkenal Dr Mahathir, untuk berbincang dengan puteri sulung Datuk Seri Anwar Ibrahim yang masih dipenjarakan pada masa itu.

“Nurul terus terang mengatakan bahawa dia dan keluarganya tidak pernah boleh mempercayai Dr Mahathir setelah apa yang telah dia lakukan kepada ayahnya.

“Ini dapat difahami dengan sempurna. Reaksi manusia yang dapat diramalkan, mengingat sejarah hubungan mereka dan episod pasca 1998, ”tulis Thomas.

Laporan itu menambah bagaimana pertemuan itu adalah sebahagian dari pertemuannya dengan Nurul Izzah di pejabatnya, di mana mereka berbicara mengenai kemungkinan faedah membentuk perikatan dengan Dr Mahathir.

Thomas kemudian menulis bagaimana Nurul Izzah dibiarkan merasa ragu-ragu terhadap pakatan itu, setelah pertemuan bersama Chang di pejabat Thomas, yang ketika itu masih menjadi pengamal swasta.

“Saya menyokong pertemuan antara dua lawan. Kami sedar bahawa banyak orang lain bertindak sebagai pengantara dan pengantara sebelum pertemuan antara Tun Dr Mahathir Mohamad dan Anwar Ibrahim akhirnya berlangsung, ”baca petikan yang dipetik dalam laporan itu.

Baca Lagi | Bangladesh menghantar lebih banyak pelarian Rohingya ke pulau terpencil dan mudah banjir

Thomas juga menyentuh lawatan mengejut Dr Mahathir kepada Anwar di mahkamah pada bulan September 2016, ketika dia dibenarkan keluar dari penjara untuk menghadiri perbicaraan fitnah.

“Rupanya, pertemuan itu berjalan dengan baik.” Thomas menulis.

Anwar mendapat pengampunan kerajaan sejurus selepas pilihan raya umum ke-14.

Thomas kemudian menulis bagaimana dia merasakan perjanjian formal seharusnya dibuat mengenai peranan Anwar dalam gabungan Pakatan Harapan (PH).

Namun, Thomas dalam bukunya My Story: Justice in the Wilderness, kemudian mengkritik Anwar atas kelakuannya setelah dia dibebaskan dari penjara.

Thomas menulis bahawa dia merasakan kunjungan Anwar ke berbagai sultan negara setelah pembebasannya tidak masuk akal kerana para penguasa tidak mempunyai pengaruh langsung terhadap politik parti.

Dia menulis bahawa lawatan seperti itu dapat memberi isyarat bahawa Anwar sedang membangun pengaruh di antara institusi kerajaan, atau dapat dilihat ketika Anwar mendapat sokongan terhadap rakannya ketika itu, Datuk Seri Mohamed Azmin Ali.

“Di luar Kabinet hanya meningkatkan rasa tidak aman Anwar.

“Yang memburukkan keraguannya untuk menjadi perdana menteri adalah kecenderungan yang jelas, terutama pada tahun pertama pemerintahan Pakatan Harapan, oleh perdana menteri (Dr Mahathir) terhadap musuh utama Anwar dalam PKR, Azmin Ali.” Thomas menulis.

Laporan itu juga merangkumi bagaimana peguam kanan, yang dalam bukunya, menunjukkan beberapa kejadian di mana tindakan Dr Mahathir menunjukkan penolakannya untuk menyerahkan tongkat itu kepada Anwar, tanpa memetik contoh tertentu.

Pada peletakan jawatannya sebagai AG pada Februari 2020, laporan tersebut menyatakan bahawa Thomas mengosongkan kedudukannya setelah menyedari kejatuhan PH tidak dapat dielakkan berikutan rampasan kuasa Sheraton Move yang terkenal. Thomas menyatakan bahawa dia tidak dapat melihat dirinya melayani Perdana Menteri sekarang, Tan Sri Muhyiddin Yassin sekiranya dia terus berada dalam posisi itu, dan menegaskan Ahli Parlimen Pagoh tidak akan meminta khidmatnya.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Beri penghormatan yang sewajarnya kepada Messi, kata Koeman

Read Next

Petronas, Maybank, McDonald’s, KWSP dan Perodua terbaik dalam menangani krisis 2020 di Malaysia

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x