Zahid menantikan ‘Perikatan 3.0’ pasca PRU15

Presiden Umno, Datuk Seri Ahmad Zahid Hamidi berkata, Umno harus menghadapi penjajaran politik baru dan terbuka kepada rakan politik baru sekiranya ingin memimpin negara sekali lagi.

Dalam wawancara khas sempena ulang tahun ke-75 Umno yang disiarkan di akaun Facebooknya hari ini, Zahid ditanya mengenai dasar parti “Tidak Anwar, Tanpa DAP, Tidak Bersatu” yang dicapai semasa perhimpunan tahunan umum.

Sebagai tindak balas, dia menyebut mantan perdana menteri Tun Abdul Razak Hussein sebagai contoh, di mana yang terakhir mengadakan perbincangan dengan parti-parti pembangkang sebelum pembentukan gabungan Barisan Nasional (BN).

“Dia berbicara dengan PAS yang merupakan Pembangkang pada masa itu, sama dengan Gerakan, juga PPP, yang merupakan Pembangkang, dan bahkan dengan parti-parti Sabah dan Sarawak, yang juga merupakan Pembangkang untuk saling bersatu demi negara , ” katanya.

Zahid berkata, parti-parti dalam gabungan boleh berbeza pendapat, prinsip dan falsafah yang berbeza, tetapi juga dapat berusaha untuk negara.

Baca Lagi | Putrajaya kini memburu pelaku kesalahan 1MDB yang lain

“Ketika BN dibentuk, ia telah mencapai kesepakatan dengan semua pihak baik dari dalam pemerintah dan tanpa,” katanya.

Semasa, dalam temu bualnya, Zahid telah menjelaskan bahawa Umno mesti sepakat dengan landskap politik baru pilihan raya umum 2018.

Ini termasuk perhatian pengundi yang sekarang lebih suka melihat “superstruktur” gabungan dan apa “zat” atau faedah yang dapat ditimbulkannya melihat parti politik semata-mata.

Mengenai hubungan tegas Umno dengan Bersatu, Zahid juga menunjukkan bahawa penyesuaian semula politik baru akan berlaku pada pilihan raya umum akan datang, yang boleh dipimpin oleh Umno, satu parti yang berpusatkan Melayu dan Muslim.

Dia juga menunjukkan penjelasan baru ini, yang disebutnya “Perikatan 3.0” akhirnya akan membuat pemerintahan Perikatan Nasional saat ini yang digambarkannya sebagai “tidak sahih.”

“Saya bukan pelihat politik …. tetapi saya hampir pasti memilih pilihan raya ke-15 sesuatu yang akan berlaku kepada Umno, sebagai parti Melayu dan Islam utama, akan ada Perikatan 3.0, bukan Perikatan Nasional,” katanya. kata. Zahid telah melabelkan BN selama penubuhannya sebagai “Perikatan 2.0”, kerana gabungan itu tidak memerlukan statik dan termasuk banyak komponen.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Kakao untuk membeli aplikasi novel Radish dengan harga AS $ 440 juta

Read Next

Apa gunanya MCO 3.0 sekiranya semua sektor ekonomi dibenarkan dibuka?

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x