Wong Sai Wan akan dirindui kerana kebaikan dan kemurahan hati

Dunia kewartawanan telah kehilangan salah satu pengamal media terbaiknya dengan pemergian Ketua Pengarang Malay Mail, Datuk Wong Sai Wan pada awal pagi ini.

Wong, seorang veteran industri selama 40 tahun, terkenal dengan kepintaran politiknya, dan juga kemampuannya untuk mencari kisah terbaik, paling relevan dan terkini.

Bermula sebagai wartawan dengan The Star, Wong membuat liputan peristiwa di dalam dan luar negara, termasuk penyerahan bersejarah Hong Kong ke China pada tahun 1997 ketika dia menjadi koresponden surat kabar di wilayah yang kini menjadi wilayah pentadbiran khas.

Akhirnya bergabung dengan Malay Mail sebagai ketua pengarang, pemain berusia 59 tahun itu meninggalkan tanda kekal pada banyak kakitangan media, beberapa di antaranya telah menjadi bos mereka sendiri.

Pembantu lama kepada Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin, Datuk Ainon Mohd, memberitahu Malay Mail bahawa dia telah kehilangan mentor dan abangnya hari ini.

“Saya bertemu dengannya bertahun-tahun yang lalu ketika saya bersama NST (New Straits Times). Dia mempunyai cara tersendiri untuk menjangkau orang dan mempunyai hati yang sangat besar dan murah hati.

Baca Lagi | Liverpool menewaskan Man United

“Dia tidak peduli jika anda seorang senior atau junior. Dia akan selalu menolong anda sekiranya anda memerlukannya. Sebagai junior, kita semua memandang dia sebagai kakak. Dia seperti saudara ipar yang sangat rapat.

“Saya sebenarnya sangat sedih. Saya tidak akan menerima panggilan atau mesejnya lagi. Dia selalu menelefon saya, terutama pada masa-masa sulit ini, dan bertanya “Apa kau buat hari ini?” (“Apa yang kamu lakukan hari ini?”) Dan aku selalu memanggilnya kembali setelah mendapat pesanan WhatsApp-nya.

“Ini mengejutkan saya, mendengar berita ini hari ini. Dia akan sangat dirindukan oleh semua orang, ”katanya.

Ketua Pegawai Eksekutif Bernama Datuk Mokhtar Hussain berkata Wong adalah salah satu wartawan utama ketika datang ke politik pada tahun 90-an. Mereka berdua adalah wartawan ketika pertama kali bertemu antara satu sama lain ketika berada di lapangan yang merangkumi acara.

Seiring berjalannya waktu dan karier mereka berkembang, persahabatan mereka bertambah kuat dan mereka mempunyai minat terhadap media dan semua yang diperlukan. “Dia adalah salah satu editor paling terkenal di Malaysia,” kata Mokhtar kepada Malay Mail.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Liverpool menewaskan Man United

Read Next

Ellen DeGeneres akan menamatkan rancangannya selepas musim ke-19

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x