Umno tidak akan bekerjasama dengan DAP atau PKR, kata Khairy

Khairy Jamaluddin dari Umno dengan tegas mengatakan bahawa tidak akan ada kerjasama antara partinya dan DAP atau PKR di tengah spekulasi bahawa parti-parti itu mungkin bekerjasama untuk menjatuhkan kerajaan persekutuan pimpinan Bersatu.

Katanya, keputusan itu dibuat oleh majlis tertinggi Umno.

“Ini adalah keputusan Majlis Tertinggi bahawa tidak akan ada kerjasama dengan DAP atau PKR. Saya setuju dengan keputusan itu, ”kata menteri sains, teknologi dan inovasi kepada wartawan di Parlimen hari ini.

Pergolakan politik telah dikejutkan dengan desas-desus bahawa Umno mungkin akan bekerjasama dengan kedua-dua parti Pembangkang itu untuk merebut kembali kedudukannya dalam pemerintahan setelah berpisah dengan Bersatu yang tidak rasmi.

Pergolakan politik hari ini mengakibatkan pemecatan secara tiba-tiba Tan Sri Annuar Musa sebagai setiausaha agung kepada kedua-dua Barisan Nasional (BN) dan Muafakat Nasional, sebuah persekutuan yang ada dengan PAS.

Khairy enggan mengulas mengenai penyingkiran Annuar ketika ditanya.

“Baiklah, pelantikan setiausaha agung BN adalah hak istimewa dan budi bicara pengerusi BN, Datuk Seri Ahmad Zahid Hamidi.

Baca Lagi | SPRM mesti menyiasat tuntutan mengenai pari Bersatu ‘membeli’ ahli

“Itu adalah haknya untuk menukar setiausaha jeneral. Sama ada adil atau tidak, itu adalah persoalan politik yang akan dijawab dalam beberapa hari, ”katanya.

Khairy juga mundur ketika ditanya apakah penghapusan Annuar menunjukkan ketidakstabilan dalam Umno.

Dia mengakui bahawa terdapat pandangan yang berbeza dalam parti tetapi mengatakan keadaan seperti itu biasa berlaku di semua parti politik.

“Terdapat pelbagai dan berbeza pandangan dalam Umno sekarang sama seperti parti lain, tetapi kita akan dipandu oleh keputusan dewan tertinggi.

“Pada akhirnya, kami adalah parti politik, kami memiliki badan pembuat keputusan tertinggi, dewan tertinggi. Sekiranya anda tidak bersetuju, anda boleh keluar dari pesta itu, “tambahnya.

Pertembungan antara Umno dan Bersatu telah berlanjutan walaupun pakatan tidak rasmi mereka untuk menggulingkan pemerintahan Pakatan Harapan Februari lalu.

Anggota Umno yang merasa kehilangan hak istimewa mereka di bawah pentadbiran PN, dan pada mesyuarat bahagian mereka beberapa hari kebelakangan ini, menuntut kepemimpinan parti menegaskan kembali pengaruhnya untuk mengambil alih pemerintahan semula dengan bertanding di semua kerusi pada pilihan raya umum akan datang.

Khairy Jamaluddin juga mengatakan bahawa dia bersedia untuk mengundurkan diri dari Kabinet persekutuan jika parti Umno-nya memerintahkan ahli parlimennya untuk menarik diri dari pemerintah.

Awal hari ini, Umno mengeluarkan penolakan bahawa presiden parti itu, Datuk Seri Ahmad Zahid Hamidi telah mengarahkan semua anggota parlimen persekutuannya untuk berhenti dari jawatan kerajaan mereka pada bulan depan, di tengah pergolakan kuasa yang semakin teruk dengan Parti Pribumi Bersatu Malaysia.

Khairy, yang berada di barisan depan dalam usaha Malaysia untuk mendapatkan vaksin Covid-19 untuk negara itu, mengatakan dia harus mematuhi keputusan pihaknya. “Saya diberitahu akan ada pertemuan besok, (dan) jika Majlis Tertinggi memutuskan dan mengarahkan penarikan, saya pasti akan mengikuti keputusan mereka,” katanya kepada wartawan hari ini dalam sidang media di gedung Parlimen.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Tajuddin menuntut permintaan maaf dari Muda dalam masa 48 jam atas skandal Prasarana

Read Next

Ahmad Maslan mengesahkan pelantikan sebagai Setiausaha Agung BN

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x