Ugas menumpaskan Pacquiao untuk mengekalkan mahkota kelas welter WBA

Yordenis Ugas dari Cuba menghantar Manny Pacquiao berputar dengan kekalahan dramatis pada hari Sabtu, mengalahkan ikon tinju Filipina dengan kemenangan mata bulat di T-Mobile Arena.

Dalam pertarungan pertamanya setelah ketiadaan dua tahun dari gelanggang, Pacquiao dibuat untuk melihat setiap 42 tahun ketika Ugas yang lebih muda mendominasi dengan tusukan sengit dan pukulan yang lebih bersih untuk mengekalkan tali pinggang welter WBA-nya.

Ugas, 35, hanya dirancang untuk menghadapi Pacquiao awal bulan ini setelah lawan asal juara dunia lapan divisyen, Errol Spence Jr. mengalami kecederaan mata ketika menjalani latihan.

Tetapi juara bertahan merebut peluangnya dengan cemerlang untuk menang di ketiga-tiga kad, dengan satu hakim mencetaknya 115-113 dan dua yang lain 116-112.

“Itu tinju,” kata Pacquiao yang kempis selepas itu.

“Saya mengalami kesulitan dalam penyesuaian cincin. Kaki saya terasa kencang. Saya minta maaf saya kalah malam ini, tetapi saya melakukan yang terbaik. “

Itu adalah kemenangan manis bagi Ugas, yang telah dianugerahkan gelaran WBA setelah Pacquiao dilucutkan tali pinggang oleh badan penguat kuasa awal tahun ini kerana tidak aktif.

“Saya sangat teruja tetapi yang paling penting, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada Manny Pacquiao yang telah memberi saya peluang ini di gelanggang hari ini,” kata Ugas, yang meningkat menjadi 27-4 dengan 12 kalah mati. “Kami hanya menjalani latihan selama dua minggu tetapi saya mendengarkan saya dan semuanya berjaya.

“Saya memberitahu saya bahawa saya juara WBA dan saya menunjukkannya malam ini. Banyak rasa hormat kepada (Pacquiao), tetapi saya memenangi pertarungan. “

Kekalahan ini hampir pasti dapat meragukan masa depan Pacquiao dalam sukan yang telah dilaluinya melalui 72 pertarungan yang berlangsung selama 26 tahun sejak 1995.

Bagaimanapun, Pacquiao tidak mempunyai banyak keluhan mengenai kekalahan kelapan dalam kariernya yang gemilang.

Walaupun orang Filipina itu agresif sepanjang masa, maju dengan banyak pukulan dari babak pembukaan, beberapa pukulannya telah menyebabkan kerosakan pada Ugas, yang dengan bijak menggunakan kelebihannya dalam jangkauan dan ketinggian untuk mengecewakan Pacquiao.

Sementara itu, Ugas menjaringkan gol secara konsisten dengan pukulan lebih tajam yang sering menggegarkan Pacquiao di tumitnya.

Ketukan kiri Ugas yang tersentak menyebabkan masalah bagi Pacquiao sepanjang masa, dan dia berulang kali melakukan kerosakan dengan serangkaian hak kuat.

Selepas pusingan pembukaan, Ugas dengan cepat menegaskan dirinya di pusingan tengah, mengejutkan Pacquiao dengan kombinasi kiri-kanan di kelima sebelum mengakhiri keenam dengan satu lagi kanan keras.

Sekumpulan T-Mobile seramai 17,438 orang berusaha mengumpulkan Pacquiao dengan nyanyian “Manny, Manny” di mana-mana tetapi pasukan penyokong Filipina semakin lemah ketika pusingan semakin meningkat.

Baca Lagi | DAP mengatakan OK untuk tawaran PM baru dalam pertarungan Covid-19

Pacquiao, dengan sekumpulan tanda merah di pipi dan dahinya sebagai bukti keberkesanan Ugas, terus maju ketika dia berusaha untuk pusingan besar untuk mengubah warna pertandingan.

Tetapi Ugas tidak akan dinafikan, dan dia meminta Pacquiao berebut pertahanan sekali lagi setelah mendarat satu tusukan kiri kiri dan cangkuk kanan berturut-turut pada 10, sebelum menutup pusingan akhir untuk menang.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

WWF-Malaysia mahu pelakunya yang bertanggungjawab terhadap logjam dihukum

Read Next

Pembangkang Ahli Parlimen menyokong pengenalan undang-undang anti-lompat parti

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x