Tengku Zafrul mencadangkan kerajaan perlu memanfaatkan Tabung Amanah Negara

Menteri Kewangan Datuk Seri Tengku Zafrul Abdul Aziz hari ini membenarkan keputusan baru-baru ini oleh Putrajaya untuk menggunakan Tabung Amanah Negara (KWAN) untuk perolehan vaksin Covid-19 dan perbelanjaan lain yang berkaitan.

Bercakap kepada taklimat media khas, Tengku Zafrul menanggapi kritikan yang semakin meningkat atas tindakan pemerintah dan membalas kritikan mengapa mereka memanfaatkan dana simpanan yang dimaksudkan untuk kepentingan generasi akan datang.

“Sekiranya generasi ini tidak menggunakan KWAN dan generasi seterusnya melakukan perkara yang sama, jadi untuk generasi mana kita bercakap?

“Kami tidak menggunakan modal (dana) tetapi wang yang dihasilkan darinya. Jadi itu dibenarkan sepenuhnya, ”katanya di Kementerian Kewangan di sini.

Dia memilih hutang berjumlah RM40 bilion 1Malaysia Development Berhad (1MDB) sebagai contoh kewajipan hutang warisan yang harus dipatuhi oleh kerajaan, dengan menyatakan bahawa sudah cukup untuk membayar vaksin sebanyak lapan kali.

Baca Lagi |  Umno Perak untuk membentuk jawatankuasa BN sendiri dengan MIC, MCA

“Oleh itu, apakah pilihan paling wajar yang diambil oleh pemerintah yang mewarisi kewajiban membayar balik liabiliti seperti 1MDB, SRC International yang dianggarkan melebihi RM20 bilion setiap tahun selama lima tahun akan datang?

“Komitmen yang sama dapat digunakan untuk membiayai kebutuhan rakyat saat ini, seperti Bantuan Prihatin Rakyat, subsidi upah, geran khas dan terutama, pemerolehan vaksin,” katanya, menunjukkan batasan fiskal pemerintah sekarang untuk membatasi pinjaman.

Dia juga menyebut bagaimana KWAN sebelumnya telah menggunakan RM42 juta untuk pemeliharaan Paya Indah Wetland di Putrajaya sebagai tindak balas kepada hujah bahawa kerajaan tidak pernah menggunakan tabungan KWAN walaupun semasa krisis kewangan 1998 atau 2008.

“Perlu difahami bahawa ini adalah krisis ganda yang kita hadapi, baik ekonomi dan kesihatan, dan defisit negara akan meningkat jika kita tidak menggunakan wang KWAN,” katanya.

Dalam Belanjawan 2021, RM3 bilion diperuntukkan untuk vaksinasi 80 peratus rakyat Malaysia di bawah Program Imunisasi Nasional Covid-19.

Pada bulan Mac 2021, dana tambahan sebanyak RM2 bilion kemudiannya dialokasikan untuk program ini untuk mempercepat proses inokulasi untuk mencapai kekebalan kawanan nasional. Menanyakan mengenai keperluan untuk meningkatkan peruntukan dari RM3 bilion awal yang diumumkan, Tengku Zafrul berkata, pemerintah hanya membuat anggaran peruntukan dan tidak mengetahui kos yang tepat pada masa itu.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Umno Perak untuk membentuk jawatankuasa BN sendiri dengan MIC, MCA

Read Next

Pelakon Korea Selatan Lee Kwang Soo meninggalkan rancangan Running Man selepas 11 tahun

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.