Skandal dan ketagihan Ravi Zacharias

Sekitar Krismas yang lalu, disahkan bahawa Ravi Zacharias, penginjil Kristian terkenal dan pengampis Kristian yang meninggal dunia pada Mei 2020, kemungkinan besar bersalah atas banyak tindakan tidak wajar seksual.

Tuduhan tersebut bermula pada bulan Ogos 2020, setelah itu sebuah pasukan ditubuhkan oleh lembaga organisasi Zacharias (Ravi Zacharias International Ministries, RZIM) untuk meneliti dan mengesahkan / mengecamnya.

Pada awal Februari, dewan mengeluarkan pernyataan lengkap yang juga mengandungi pautan ke laporan penyiasatan.

Tidak perlu dikatakan, ini adalah peristiwa yang sangat tragis bukan hanya untuk komuniti evangelis Kristian tetapi lebih-lebih lagi bagi banyak mangsa yang terlibat.

Zacharias bukanlah pemimpin Kristian pertama yang terlibat dalam perbuatan salah dan hampir pasti dia tidak akan menjadi yang terakhir.

Banyak perbincangan yang sengit telah berlaku mengenai isu-isu yang berkaitan: Penyalahgunaan kuasa dan kekayaan oleh pemimpin Kristian; kesalahan institusi untuk penyalahgunaan (atau sikap tidak peduli terhadap mangsa); budaya organisasi toksik; penolakan beberapa orang Kristian untuk “menerima” rasa bersalah Zacharias (atau kegagalan mereka untuk menghukumnya dan RZIM dengan cara yang cukup berat); bagaimana skandal ini menjadikan pendekatan Zacharias terhadap permintaan maaf Kristian tidak sah dan sebagainya.

Baca Lagi | Tiga perkara yang diperlukan Umno, menurut Najib: Tenaga, pengalaman, kebijaksanaan

Perkara di atas jelas merupakan masalah penting tetapi saya ingin membincangkannya yang saya tidak nampak banyak dibincangkan (atau hanya disebutkan secara bersangkutan) berkaitan dengan skandal ini, tetapi yang mengejutkan saya adalah ketagihan yang jelas dan sangat kritikal: ketagihan seksual.

Membaca laporan itu, sepertinya Zacharias telah tersembunyi dalam pusaran hasrat seksual sejak awal abad ini. Ini tidak diragukan lagi spekulasi, tetapi profil kerjayanya dengan mudah sesuai dengan individu yang agak berjaya dan terbang tinggi yang, dari masa ke masa, secara beransur-ansur terlibat dalam aktiviti yang semakin meragukan.

Jumlah wanita dan insiden menunjukkan kemungkinan bahawa dia tidak mampu berhenti.

David Kessler mencipta kata yang tepat untuk menggambarkan pegangan menyeluruh yang dapat dimiliki oleh obsesi pemotongan kecanduan pada akal manusia: menangkap. Sepertinya seluruh dunia ditutup dan hanya perkara yang penting. Sekarang, perlu melindungi reputasi dan organisasi yang besar dan sepertinya Zacharias melayari dirinya sendiri tanpa perlu kembali.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Daft Punk berpisah selepas 28 tahun

Read Next

Peguam Najib mempersoalkan adakah Salwani menganugerahkan Datukship sebagai saksi

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x