Polis melancarkan siasatan pelanggaran SOP Covid-19 luar surau di Penang

Polis telah melancarkan siasatan terhadap dakwaan pelanggaran SOP Covid-19 oleh sekumpulan sekitar 200 orang yang dilihat berkumpul di luar surau di Juru, Pulau Pinang untuk menunaikan solat Aidiladha, kata Ketua Polis Pulau Pinang Datuk Mohd Shuhaily Mohd Zain hari ini.

Dalam laporan oleh Harian Metro, Mohd Shuhaily meminta maaf kerana gagal menghentikan perhimpunan itu berlaku, yang disahkannya berlaku di luar surau di Taman Pelangi.

Dia dipetik mengatakan bahawa siasatan awal menunjukkan orang ramai, yang kebanyakannya terdiri daripada bukan penduduk tempatan, memutuskan untuk berkumpul di luar di jalanan setelah mereka dilarang masuk ke surau yang mempunyai had 100 orang untuk menjaga jarak fizikal.

“Pengurusan surau kemudian mengarahkan mereka yang tidak dapat masuk untuk bersurai dari kawasan itu sebelum mereka menutup pintu pagar.

“Namun, penduduk tempatan yang terlibat menunaikan solat mereka di jalan luar, di sekitar surau,” katanya.

Mohd Shuhaily berkata, pihak pengurusan surau pada awalnya memilih untuk tidak memberi amaran kepada polis agar tidak menimbulkan masalah berat sebelah agama ketika orang ramai muncul, tetapi juga tidak menyangka orang ramai akan berdegil dan menunaikan solat berdekatan walaupun diberitahu untuk bersurai.

“Sebelum itu, polis melakukan rondaan di daerah itu dan mendapati pihak pengurusan surau telah mematuhi SOP, dan tidak ada kejadian seperti itu (sesak).

“Ada kemungkinan mereka berkumpul setelah rondaan dilakukan dan ketika polis sedang melakukan pemeriksaan di surau dan masjid lain di dekatnya.

“Polis ingin meminta maaf atas kegagalan kami untuk mengesan masalah ini sebelumnya,” katanya seperti dikutip dalam laporan itu.

Selain itu, Mohd Shuhaily menunjukkan bagaimana terdapat 180 masjid dan 57 surau di Pulau Pinang, dan dengan hanya satu laporan mengenai dakwaan pelanggaran SOP setakat ini.

“Kami mendesak ketua-ketua masjid dan surau di negeri ini untuk menghubungi polisi jika ada pelanggaran SOP, terutama dalam tiga hari ke depan di mana terdapat acara dan aktiviti yang akan diadakan, yang kami harap semua orang akan mengerti kerana apa yang sedang berlaku yang dilakukan adalah menggosok penyebaran Covid-19, ”katanya.

Katanya, semua aduan boleh diarahkan ke talian hotline mereka di talian 04-32221722.

Selain itu, pengerusi surau Taman Pelangi Fazil Abdul Karim juga dipetik dalam laporan yang mengatakan apa yang berlaku di luar kawalannya, sambil menambah dia juga tidak menyangka perkara itu menjadi viral di media sosial.

“Jemaah terhad kepada 100 orang sahaja. Saya bertanggungjawab atas apa yang berlaku di surau sahaja, dan apa yang berlaku di luar adalah di luar kawalan saya.

“Saya juga lupa untuk memberi tahu polis kerana saya bingung dan terburu-buru untuk segera menunaikan solat,” tambahnya.

Ini berlaku setelah video 22 saat diedarkan di media sosial dan aplikasi pesanan segera menunjukkan kerumunan lebih dari 200 orang berkumpul di sepanjang sekurang-kurangnya 50m di Juru, berbaris seperti yang mereka lakukan untuk solat.

Baca Lagi | Raja Nong Chik mungkin bertanding di Lembah Pantai sebagai calon bebas

Mereka yang berkumpul ditunjukkan duduk berdekatan antara satu sama lain, dan mungkin melanggar peraturan jarak fizikal.

Pulau Pinang kini berada di bawah Fasa 2 dari Rancangan Pemulihan Nasional, yang memungkinkan lebih banyak jalan keluar dari Fasa sebelumnya, tetapi masih dikenakan tindakan jarak fizikal.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Raja Nong Chik mungkin bertanding di Lembah Pantai sebagai calon bebas

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x