PM yang dilantik harus meletakkan keyakinan diri di Parlimen

Walaupun Malaysia belum mengetahui identiti perdana menteri kesembilannya, Yang di-Pertuan Agong telah mengeluarkan peringatan kepada orang yang akan dilantik untuk menjalani undi keyakinan di Dewan Rakyat setelah disahkan.

Dalam satu kenyataan bagi pihak Yang di-Pertuan Agong Al-Sultan Abdullah Ri’ayatuddin Al-Mustafa Billah Shah, Pengawas Rumah Tangga Diraja Datuk Indera Ahmad Fadil Shamsuddin berkata undi keyakinan harus dilakukan kerana ia adalah perkara perlembagaan yang betul yang perlu dilakukan untuk mendapatkan kesahan.

“Baginda juga mengatakan bahawa Perdana Menteri yang telah dilantik menurut Artikel 40 (2) (a) dan 43 (2) (a) Perlembagaan Persekutuan harus sesegera mungkin mengemukakan usul keyakinan di Dewan Rakyat untuk mengesahkan dia mendapat kepercayaan majoriti anggota Dewan Rakyat, ”katanya dalam satu kenyataan hari ini.

Ahmad Fadil juga mengatakan bahawa Agong juga mengingatkan semua 220 anggota Parlimen untuk menyerahkan pernyataan berkanun mengenai pilihan peribadi mereka untuk perdana menteri ke Istana Negara pada jam 4 petang hari ini.

“Baginda juga menegaskan bahwa surat deklarasi tersebut bertujuan untuk membantu Baginda dalam memutuskan pelantikan anggota Dewan Rakyat, yang pada pendapat Baginda, dapat memperoleh kepercayaan dari anggota Dewan Rakyat yang mayoritas sebagaimana yang diperuntukkan dalam Pasal 43 ( 2) (a) Perlembagaan Persekutuan, ”katanya.

Dalam kenyataan itu, pengawas juga mendedahkan bahawa Sultan Abdullah dan Timbalan Agong Sultan Nazrin Muizzuddin Shah dari Perak baru-baru ini memberikan khalayak kepada Ketua Setiausaha Negara, baik Speaker Dewan Negara dan Dewan Rakyat, Peguam Negara dan juga pemimpin politik dari Umno, DAP, PKR, Bersatu, PAS, Amanah, Warisan, Pejuang dan Gabungan Parti Sarawak.

“Sebelum mengakhiri penonton kemarin, Seri Paduka juga mengingatkan para pemimpin dan wakil-wakil parti politik utama bahawa demi mengharmonikan suasana, anggota Dewan Rakyat yang menang harus memberi bantuan untuk bekerjasama dengan yang tidak berjaya dan semua pihak harus bersedia bekerja dalam satu pasukan.

“Dengan kata lain, pemenang tidak menang sama sekali sedangkan yang kalah sama sekali tidak kalah,” katanya.

Ketua Pembangkang, Datuk Seri Anwar Ibrahim dan bekas timbalan perdana menteri, Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob telah muncul sebagai pesaing utama untuk menjadi perdana menteri kesembilan.

Baca Lagi | Anwar menggesa negara untuk bertenang semasa peralihan kuasa

Tan Sri Muhyiddin Yassin mengundurkan diri sebagai perdana menteri kelapan dua hari lalu, dengan mengatakan dia tidak lagi percaya dia mendapat sokongan mayoritas di Parlimen walaupun dia belum melakukan undi keyakinan di Dewan Rendah sebagaimana yang ingin dilakukannya bulan depan.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Filipina mempunyai ‘Kerugian jam kerja’ paling teruk di Asean di tengah wabak

Read Next

Umno, BN berkumpul di belakang Ismail Sabri untuk PM

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x