Perikatan Pakatan-BN tidak lebih dari sekadar cakap-cakap

Pengarah komunikasi PKR, Fahmi Fadzil hari ini menolak desas-desus mengenai pakatan antara parti komponen Pakatan Harapan (PH) dengan pihak Barisan Nasional (BN), dengan mengatakan idea itu “dibayangkan” oleh beberapa pengkritik mantan.

Menjawab pertanyaan mengenai blogger buronan Raja Petra Kamaruddin bahawa ada perbincangan “kuat” mengenai “gabungan besar” baru yang terdiri daripada Umno, PKR, DAP dan beberapa parti Sabah dan Sarawak yang lain, Fahmi mengatakan bahawa mereka tetap menjadi perbualan semata-mata.

“Namanya pasti rekaannya tetapi ini menunjukkan adanya imajinasi pemikirannya, saya secara peribadi berpendapat ini mungkin rekaan khayalannya pada masa ini,” katanya, merujuk kepada Raja Petra.

“Jadi mari kita tunggu dan lihat,” katanya kepada wartawan

Fahmi, yang juga Ahli Parlimen Lembah Pantai, menambah bahawa PKR dan PH masih mematuhi prinsip bekerjasama dengan pihak lain tetapi dengan syarat mereka sendiri, seperti yang digariskan oleh ketua PH dan presiden PKR, Datuk Seri Anwar Ibrahim.

“Bagi PKR dan rakan-rakannya di Amanah dan DAP, penjelasan yang diberikan oleh presiden PKR dan Ketua Pembangkang, Datuk Seri Anwar Ibrahim pada hari Ahad lalu adalah jelas bahawa Pakatan Harapan bersedia untuk bekerjasama dengan mana-mana parti sama ada dalam Pembangkang atau kerajaan berdasarkan prinsip yang telah menjelaskan secara khusus bahawa pemerintahan perlu ditingkatkan, pentadbiran yang baik, anti-rasuah dan beberapa prinsip lain.

Baca Lagi | Penyokong Trump merusuh Capitol AS

“Saya rasa jelas bahawa jika ada pihak yang bersedia bekerjasama dalam hal ini maka saya yakin kita akan terbuka,” katanya.

Ini berlaku di tengah tuntutan oleh akar umbi Umno untuk mengakhiri pakatannya dengan pakatan pemerintah Perikatan Nasional, dan meminta kerjasama dengan PKR dan DAP.

Awal hari ini, Ahli Parlimen Umno Tan Sri Annuar Musa dipecat sebagai Setiausaha Agung Barisan Nasional, kononnya menentang penentangannya terhadap usaha Umno untuk berkolaborasi dengan kedua-dua parti PH itu.

Bekas Perdana Menteri Tun Dr Mahathir Mohamad telah menasihati Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin untuk mengundurkan diri kerana kerajaan yang “tidak stabil”.

Dr Mahathir mengatakan ini adalah nasihat terbaik yang dapat dia tawarkan kepada Muhyiddin, setelah sebelumnya meramalkan yang kedua akan menghadapi masalah jika dia terus berkolaborasi dengan Umno untuk membentuk pemerintah Perikatan Nasional (PN). “Yang sukar adalah ketika kita memberi nasihat, dia tidak mahu mendengar, itulah masalahnya.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

SME Association memberi amaran mengulangi MCO akan membunuh lebih banyak perniagaan

Read Next

Sriwijaya Air Indonesia terputus hubungan setelah berangkat dari Jakarta