Penyokong Trump merusuh Capitol AS

Kekacauan di Capitol AS hari ini terungkap setelah Presiden Donald Trump menghabiskan berminggu-minggu menjatuhkan para penyokongnya dengan tuduhan penipuan palsu dalam pilihan raya 3 November, yang memuncak pada seruan untuk berjalan ke bangunan yang mewakili demokrasi AS.

Trump, yang telah menolak untuk mengakui kehilangannya kepada Presiden terpilih Demokrat Joe Biden, telah mendesak penyokongnya berkali-kali datang ke Washington untuk mengadakan demonstrasi semalam, pada hari Dewan Perwakilan dan Senat AS dijadualkan untuk mengesahkan keputusan Pemilihan Kolej.

“Secara statistik tidak mungkin kalah dalam Pilihan Raya 2020,” Trump, seorang Republikan, menulis tweet pada 20 Disember. “Protes besar di DC pada 6 Januari. Sampai di sana, akan menjadi liar!”

Mereka keluar beribu-ribu orang dan mendengar presiden mendesak mereka untuk berbaris di gedung Capitol untuk menyatakan kemarahan mereka pada proses pengundian dan untuk menekan pegawai terpilih mereka untuk menolak hasilnya.

Peristiwa hari ini adalah kemuncak usaha tersebut. Kira-kira 50 minit selepas pidato itu, beberapa penyokongnya, mengibarkan bendera Trump, mula menuju ke Capitol Hill, di mana kekacauan belum pernah terjadi sebelumnya.

Baca Lagi | Ahmad Maslan mengesahkan pelantikan sebagai Setiausaha Agung BN

Penunjuk perasaan bertempur melalui sekatan polis, menyerbu bangunan dan memasuki ruang penggubal undang-undang. Proses pensijilan dihentikan dan Naib Presiden Mike Pence dan anggota Kongres diasingkan.

Seorang orang awam mati ditembak, kata polis Washington. Ketika malam menjelang, seorang pejabat Capitol mengatakan bahawa bangunan itu telah dibersihkan, tetapi di luar jalan keluar dari perkarangan, sejumlah penunjuk perasaan tetap ada, termasuk anggota militia dan kumpulan kanan.

Memantau adegan keganasan di televisyen berita kabel dari Oval Office, Trump menulis tweet sekitar satu jam setelah Capitol dikurung bahawa para penunjuk perasaan harus “tetap damai.”

Ketika kritikan muncul bahwa dia telah menimbulkan kerusuhan, dia didesak untuk mengatakan lebih banyak lagi oleh seorang pemimpin Trump, pemimpin Partai Republik Kevin McCarthy, dan beberapa penasihat yang tetap berada di Gedung Putih selama hari-hari berkurang di pejabat.

Biden keluar dengan kuat di televisyen secara langsung dan mengatakan bahawa keganasan itu “bukan protes, ini adalah pemberontakan.” Dia meminta Trump untuk menuntut “penghentian pengepungan ini.”

Akhirnya, Trump menyiarkan video yang dirakam di Twitter.

“Saya tahu awak terluka. Kami mempunyai pilihan raya yang dicuri dari kami. Itu adalah pilihan raya besar, ”kata Trump, mengulangi kepalsuan yang biasa. “Tetapi anda harus pulang sekarang. Kita harus mempunyai kedamaian. Kita harus mempunyai undang-undang dan ketertiban. ” Dia memposting pesan lain yang menyebut massa itu “patriot besar” yang bereaksi terhadap kemenangan pilihan raya “dilucuti dengan kejam.” Twitter kemudian menyembunyikan tiga tweet dan mengunci akaun Trump.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

PRU15 hanya akan diadakan setelah wabak Covid-19 terkawal, kata BERSATU

Read Next

CEP menyenaraikan Dr Mahathir antara ‘20 pelampau paling berbahaya’ di dunia

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x