Sriwijaya Air Indonesia terputus hubungan setelah berangkat dari Jakarta

Sriwijaya Air Indonesia terputus kontak dengan Boeing 737-500 yang meninggalkan Jakarta pada pukul 1.25 tengah hari waktu tempatan menuju kota Pontianak di Kalimantan Barat pada hari Sabtu.

Adita Irawati, jurucakap Kementerian Pengangkutan Indonesia, memberitahu Minggu Ini di Asia bahawa hubungan terakhir mereka dengan penerbangan SJY 182 adalah pada pukul 2.20 petang waktu tempatan.

“Pada titik ini, kami sedang menyelidiki dan mengkoordinasikan masalah tersebut dengan Basarnas (agensi mencari dan menyelamat) dan KNKT (badan keselamatan pengangkutan). Kami akan mengeluarkan lebih banyak maklumat sebaik sahaja ada perkembangan.

Terdapat 62 orang di dalamnya, terdiri daripada 56 penumpang dan enam kru penerbangan.

Sriwijaya Air mengatakan pihaknya masih mengumpulkan maklumat yang lebih terperinci mengenai penerbangan tersebut sebelum dapat membuat sebarang pernyataan.


Laman web pelacakan pesawat FlightRadar24 tweet bahawa SJY 182 kehilangan ketinggian lebih dari 10.000 kaki dalam masa kurang dari satu minit dan pesawat itu berusia sekitar 26 tahun.
                                      

Hubungan radar dengan Boeing 737 terputus kira-kira lima minit setelah keberangkatan dan perkhidmatan penjejakan penerbangan ADS-B menunjukkan pesawat itu turun dengan cepat.

Saat ini tidak ada maklumat mengenai keadaan anak kapal atau penumpang.

Baca Lagi | Perikatan Pakatan-BN tidak lebih dari sekadar cakap-cakap

Pesawat yang terlibat didaftarkan sebagai PK-CLC dan merupakan Boeing 737-500 yang berusia 26 tahun dan pertama kali dihantar ke Continental Airlines pada tahun 1994. Sriwijaya Air mengambil pesawat itu pada tahun 2012 dan sejak itu mengoperasikannya.

Sriwijaya Air adalah salah satu syarikat penerbangan domestik terkemuka di Indonesia. Ia membawa lebih dari 950,000 penumpang per bulan, dari pusatnya di SoekarnoHatta International Airport ke 53 destinasi di Indonesia dan tiga negara serantau, termasuk tempat pelancongan yang luar biasa dan popular di Indonesia dan negara-negara serantau.

Perniagaan utama Sriwijaya Air adalah menyediakan pengangkutan penumpang dan barang di kawasan nasional dan wilayah. Sejak ditubuhkan pada 10 November 2003, Sriwijaya Air telah mencapai semua tujuan yang ditetapkan dalam misi dan visinya seperti: memberikan perkhidmatan berkualiti tinggi, menjadi syarikat penerbangan yang kompetitif di peringkat nasional dan serantau, bersiap-siap untuk mengembangkan industri Sriwijaya Air ke kelas dunia syarikat penerbangan, menggunakan teknologi terbaru dengan pengurusan perniagaan yang berkesan dan cekap, menarik pelancong domestik dan antarabangsa dan berkembang sebagai perniagaan yang menguntungkan. Sriwijaya Air yang berpusat di Jakarta bertahan dari krisis global pada tahun 2008 dengan hampir tidak mengalami kerugian dalam perniagaan. Bahkan memperluas perkhidmatan ke Indonesia timur dengan banyak pesawat tambahan baru.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Perikatan Pakatan-BN tidak lebih dari sekadar cakap-cakap

Read Next

Suhakam menyuruh Putrajaya mengkaji semula Akta Pertubuhan

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x