SME Association memberi amaran mengulangi MCO akan membunuh lebih banyak perniagaan

SME Association Malaysia bimbang bahawa satu lagi perintah kawalan pergerakan (MCO) akan menyebabkan lipatan lebih banyak perniagaan tempatan dan peningkatan pengangguran di negara ini.

Wakil presidennya Chin Chee Seong mengatakan dalam satu kenyataan bahawa satu lagi pusingan MCO akan “membunuh lebih banyak perniagaan yang pada masa ini hanya bergelut dengan tetap bertahan”.

Awal hari ini, Persekutuan Pengilang Malaysia (FMM) juga mengeluarkan pernyataan serupa yang meminta agar aktiviti perniagaan dan ekonomi dibenarkan terus beroperasi, walaupun di bawah prosedur operasi standard (SOP) yang lebih ketat.

Presiden FMM Tan Sri Soh Thian Lai dilaporkan mengatakan bahawa persekutuan menyokong MCO bersyarat yang disasarkan yang lebih dilokalisasi dengan SOP yang lebih ketat dan sekatan perjalanan tetapi tidak dapat dikunci sama seperti yang dilaksanakan pada Mac 2020.

“Walaupun kami menghargai perlunya mencapai keseimbangan yang halus antara menyelamatkan nyawa dan menyelamatkan mata pencaharian, pusingan kedua penutupan total akan menjadi bencana bagi PKS yang kemudian dipaksa untuk memberhentikan pekerja,” kata Chin, yang juga Malaysia Merentas Sempadan presiden nasional Persatuan e-Dagang.

 Dia juga mendesak agar pemprosesan permohonan lebih cepat untuk pemberian dan insentif untuk UKM tempatan.

 “Kenyataannya hari ini adalah bahawa UKM terus mengalami kerugian ekonomi yang signifikan sebagai akibat dari sekatan dan rintangan yang disebabkan oleh wabak,” katanya.

Baca Lagi | Twitter, Facebook membekukan akaun Trump

Dia mengatakan persatuan telah mengenal pasti banyak langkah yang dapat diambil pemerintah untuk mempercepat pemulihan perniagaan, dan juga ekonomi secara keseluruhan dari kesan buruk yang disebabkan oleh wabak tersebut.

Di antara pemberian dan insentif kerajaan, Malaysia Digital Economy Corporation (MDEC) dan BSN dikendalikan bersama SME Digitalisation Grant dan Penjana Smart Automation Grant kedua-duanya dianggap sebagai bentuk bantuan kewangan yang paling baik untuk PKS.

“Namun, proses permohonan hibah diatur dengan berbagai tantangan tersendiri. Banyak pemohon mengalami masa pemrosesan yang panjang, memerlukan beberapa bulan dalam beberapa kes, sebelum permohonan mereka dipadankan dan disetujui, ”tegas Chin.

Dia juga mencadangkan agar lebih banyak program keusahawanan dan latihan digital diperkenalkan dan dilaksanakan, terutama untuk komuniti belia Malaysia.

Katanya, kerajaan juga harus mempertimbangkan untuk menyediakan perniagaan dengan lebih banyak insentif dan pakej kewangan yang berpusatkan kepada pekerja agar mereka dapat mengambil lebih banyak graduan baru. “Persatuan UKM berharap dengan adanya insentif kewangan yang diperlukan dan percepatan dalam menangani dan memproses aplikasi oleh agensi pemerintah yang relevan, ekonomi akan mulai menunjukkan tanda-tanda pemulihan pada suku kedua 2021,” Chin menyimpulkan.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

CEP menyenaraikan Dr Mahathir antara ‘20 pelampau paling berbahaya’ di dunia

Read Next

Perikatan Pakatan-BN tidak lebih dari sekadar cakap-cakap

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x