Twitter, Facebook membekukan akaun Trump

Twitter Inc dan Facebook Inc hari ini mengunci akaun Presiden AS Donald Trump buat sementara waktu, ketika syarikat gergasi teknologi itu berusaha keras untuk menutup tuntutan tidak berasasnya mengenai pilihan raya presiden AS di tengah rusuhan di ibu negara.

Twitter menyembunyikan dan meminta penghapusan tiga tweet Trump “sebagai akibat dari situasi kekerasan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan berterusan di Washington, DC,” setelah penunjuk perasaan pro-Trump menyerbu Capitol AS dalam usaha untuk memaksa Kongres untuk menyekat pelantikan Presiden- memilih Joe Biden.

Seorang wanita ditembak dan dibunuh di dalam bangunan Capitol dalam keadaan huru-hara.

Facebook kemudiannya menulis tweet bahawa ia akan menyekat halaman Trump daripada disiarkan selama 24 jam kerana dua pelanggaran dasar.

Baca Lagi | Kim Kardashian dan Kanye West akan bercerai setelah enam tahun berkahwin

                                            
Twitter mengunci akaun Trump selama 12 jam dan mengatakan bahawa jika tweet tidak dikeluarkan, akaun tersebut akan tetap terkunci, yang bermaksud presiden tidak akan dapat tweet dari @realDonaldTrump.

Facebook dan YouTube, yang dimiliki oleh Alphabet’s Google, juga membuang video di mana Trump terus mendakwa pemilihan presiden adalah penipuan walaupun dia mendesak para penunjuk perasaan untuk pulang.

Video itu dikeluarkan dari Instagram dan akaun presiden di sana juga akan dikunci selama 24 jam, kata Adam Mosseri, ketua Instagram milik Facebook, dalam satu tweet.

YouTube tidak mengambil tindakan segera terhadap akaunnya.

Jurucakap Rumah Putih tidak segera menanggapi permintaan untuk memberi komen.

Wakil presiden integriti Facebook, Guy Rosen, menulis tweet di syarikat media sosial itu percaya video presiden itu “menyumbang dan bukannya mengurangkan risiko berlakunya keganasan,” dengan mengatakan tindakan itu adalah sebahagian daripada “tindakan kecemasan yang sesuai.”

YouTube mengatakan video Trump melanggar dasarnya terhadap kandungan yang menuduh “penipuan atau kesilapan yang meluas mengubah hasil Pilihan Raya AS 2020”.

Facebook dan Twitter pada awalnya telah menambahkan label dan langkah-langkah untuk memperlahankan penyebaran video.

Puluhan kakitangan Facebook meminta para eksekutif untuk menjelaskan bagaimana mereka menangani jawatan Trump, dengan beberapa meminta agar akaunnya dihapus kerana menghasut keganasan di Capitol, menurut catatan dalaman yang dilihat oleh Reuters.

Pengurus komunikasi dalaman dengan cepat menutup komen pada utas itu, dengan mengatakan dalam catatan yang sama bahawa kemas kini akan diberikan tetapi “keutamaan sekarang adalah secara aktif menangani situasi yang sedang berlangsung.”

Facebook tidak segera menanggapi permintaan untuk memberi komen mengenai catatan dalaman.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Kim Kardashian dan Kanye West akan bercerai setelah enam tahun berkahwin

Read Next

PRU15 hanya akan diadakan setelah wabak Covid-19 terkawal, kata BERSATU

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x