Pemain UAE mahukan industri berbilion-bilion dolar

Dari kemudahan baru di Dubai, pemain muda mengadakan pertandingan eSports serantau maya yang ditaja oleh jenama global ketika mereka menembak untuk menjadi pemain utama dalam industri bernilai berbilion-bilion dolar.

Ekspatriat India Saad Khan mengatakan bahawa dia menyedari ada “peluang besar” untuk mempromosikan eSports di wilayah itu empat tahun yang lalu, ketika dia melihat orang ramai berkumpul di kafe siber yang berkembang pesat di Dubai, salah satu dari tujuh emirat UAE.

Ketika itulah Khan, yang memiliki latar belakang teknologi yang kuat, memutuskan untuk mengadakan Gamers Hub Media Events (GHME) untuk menjadi tuan rumah kejohanan e-Sports di Timur Tengah dan Afrika Utara.

“Kami di sini untuk para pemain, kami di sini untuk penaja kami, dan kami di sini untuk memberikan pengalaman terbaik,” kata Khan, 45, yang merupakan CEO syarikat itu.

Dalam usaha mempelbagaikan ekonomi yang bergantung pada minyak dan meningkatkan kekuatannya, Emiriah Arab Bersatu dan pasukan ekspatriat muda dalam beberapa tahun terakhir telah memasuki berbagai sektor, termasuk sukan dan teknologi.

Industri permainan global dan media interaktif berkembang 12 peratus menjadi AS $ 139.9 bilion (RM579 bilion) tahun lalu, menurut syarikat analisis data yang berpangkalan di AS Nielsen.

Sementara itu di Teluk, pasaran permainan dijangka mencapai US $ 821 juta tahun ini, dengan UAE dan Arab Saudi pemain terbesar, menurut firma perunding Strategi &.

“Ada nilai penajaan yang besar yang telah meningkat … jumlah pemain telah meningkat, dan saya juga melihat banyak pasukan dibentuk, yang tidak pernah berlaku sebelumnya,” kata Khan, yang enggan mengungkapkan keuntungan GHME.

Syarikat itu menjalin kerjasama dengan Intel, Dell Alienware, Lenovo Legion dan Omen oleh HP, dan tahun lalu ia mengadakan perjanjian dengan pembuat kereta mewah Jerman, BMW, yang menaja kejohanan permainan di rantau ini.

Dan GHME akan memperluas jangkauannya, membuka pejabat di Sepanyol, India, dan Afrika Selatan.

Baca Lagi | Kerajaan persekutuan mesti menunaikan kewajipan kewangannya agar Sabah maju

Bagi Ghazi Beydoun, penggemar permainan yang memimpin pengembangan perniagaan di GHME, masa depan eSports di Timur Tengah menjanjikan, dengan bakat besar muncul di Lebanon, Jordan, Mesir, Arab Saudi dan UAE.

“Kami memiliki banyak pemain di sini dengan banyak bakat yang kurang mendapat sokongan, tetapi sokongan ini sekarang datang,” kata ekspatriat Lebanon berusia 29 tahun itu kepada AFP.

“Sedikit demi sedikit, ekosistem permainan terbentuk dan akan bertambah baik dan berkembang.”

Syarikat yang berpusat di Dubai, Boss Bunny Games kini menjadi bagian dari “ekosistem” itu, dengan rancangan untuk melancarkan apa yang dikatakan oleh UAE sebagai permainan video pertama yang diilhami oleh budaya Teluk.

Akan dilancarkan pada akhir tahun ini, permainan ini akan menampilkan watak-watak Emirati dari kartun kanak-kanak tempatan yang terkenal, Freej, yang berkisar pada empat wanita tua Emirati dengan pakaian tradisional penuh, yang tinggal di Dubai moden.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Notis Kebankrapan melumpuhkan kelayakan Najib untuk menjadi PM lagi

Read Next

“PKR Johor Jimmy Puah di panggil ke balai polis”

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x