Meghan dikatakan ingin membunuh diri, menuduh perkauman kerajaan

Isteri Putera Harry Meghan Markle pada hari Ahad mengatakan bahawa dia mempertimbangkan untuk meragut nyawanya sendiri setelah bergabung dengan keluarga kerajaan, dan menimbulkan tuduhan rasisme dalam monarki semasa wawancara televisyen yang meletup.

Menjelaskan pasangan itu keluar dari kehidupan kerajaan, Meghan mengatakan bahawa dia ditolak bantuan semasa krisis kesihatan mentalnya, disasarkan oleh pembohongan, dan bahawa ada kebimbangan rasmi mengenai warna kulit anaknya yang belum lahir.

Meghan, yang ayahnya berkulit putih dan ibunya berkulit hitam, berbicara dalam wawancara dengan Oprah Winfrey yang segera menjadi salah satu bab paling luar biasa dalam sejarah kerajaan baru-baru ini dan akan menggegarkan institusi Britain.

“Saya … tidak mahu hidup lagi. Dan itu adalah pemikiran berterusan yang sangat jelas dan nyata dan menakutkan, ”katanya kepada Winfrey.

Ketika ditanya apakah dia mempunyai pemikiran untuk bunuh diri, Meghan menjawab “Ya. Ini sangat jelas. “

Mengingat bagaimana perasaannya ketika itu, dia berkata bahawa “Saya takut, kerana ini sangat nyata. Ini bukan idea abstrak. Ini adalah kaedah, dan ini bukan saya.

Meghan, 39, juga menceritakan “kerisauan” kerajaan tentang “betapa gelapnya” kulit anaknya, dengan mengatakan Harry mengungkapkan keprihatinan rasminya terhadap penampilan Archie, serta keamanan yang akan dia berhak, menjelang kelahirannya pada bulan Mei 6, 2019.

Baca Lagi | Menugaskan 122 penguatkuasa Islam untuk mengejar Nur Sajat terlampau

“Pada bulan-bulan ketika saya hamil … kita bersama-sama membicarakan ‘dia tidak akan diberi keamanan, dia tidak akan diberi gelaran’ dan juga kebimbangan dan perbualan tentang betapa gelapnya kulitnya ketika dia dilahirkan, ”kata Meghan kepada Winfrey.

Setelah keputusan mengejutkan pasangan itu untuk pindah ke Amerika Utara, mantan pelakon televisyen itu digambarkan di beberapa surat khabar Britain sebagai keras kepala, menghitung dan manja, dan pasangan itu melulu dan egois untuk berhenti dari kehidupan kerajaan.

Wawancara selama dua jam dengan ratu televisyen AS adalah yang paling terkenal sejak puteri ibu Harry Diana memperincikan perkahwinannya yang runtuh dengan ayahnya Putera Charles pada tahun 1995.

Harry, 36, mengungkapkan perpecahan mendalam dalam keluarganya, mengatakan dia merasa “benar-benar kecewa” dengan cara ayahnya menangani keadaan itu.

Tetapi dia juga mengatakan Charles – pewaris takhta – dan kakak Harry, William “terperangkap” oleh konvensi monarki.

“Mereka tidak boleh pergi. Dan saya mempunyai belas kasihan yang besar untuk itu, ”katanya.

Winfrey dilaporkan menjualnya kepada penyiar AS CBS dengan harga AS $ 7-9 juta (RM29-RM37 juta), dan mengekalkan hak antarabangsa untuk wawancara itu, yang akan memberi banyak minat mengenai monarki Britain yang berabad-abad – dan masalah mereka – di seluruh dunia.

Penggemar diraja mendapat hadiah dengan penyataan pasangan suami isteri dari kedua jantina mereka – raja kanan pertama yang dilahirkan di luar Britain dalam 100 tahun.

“Ini seorang gadis!” Harry dan Meghan berpadu.

Tetapi itu adalah momen ringan yang jarang terjadi dalam wawancara yang sudah selesai – dan penonton yang menantikan untuk melihat apakah pasangan itu mendapat skor untuk menetap dengan Istana Buckingham sejak meninggalkan barisan depan kerajaan kemungkinan akan terkejut melihat sejauh mana mereka pergi.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Pemberontak muda Myanmar mempertaruhkan nyawa mereka untuk masa depan

Read Next

Peluang menunaikan umrah tanggungjawab, bukan hak peribadi

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x