Pemberontak muda Myanmar mempertaruhkan nyawa mereka untuk masa depan

Myanmar telah digeruni oleh tunjuk perasaan besar-besaran yang menuntut penghentian pemerintahan tentera, dan sekurang-kurangnya 55 penunjuk perasaan – kebanyakan dari mereka aktivis muda – telah terbunuh. Nyein Chan Aye dari BBC Burma telah melaporkan dari garis depan di Yangon – dan inilah yang dilihatnya.

Sudah lebih dari sebulan sejak rampasan kuasa tentera di Myanmar. Orang-orang telah mengalami pemadaman internet, serbuan pada waktu malam, penangkapan yang tidak sah, dikejar atau dipukul di jalanan, ditembak pada jarak dekat, atau menjadi sasaran tembakan kepala atau dada dari jarak jauh.

Beberapa lusin penunjuk perasaan terbunuh dalam masa kurang dari seminggu. Seorang gadis remaja, memakai baju yang bertuliskan “Semuanya akan baik-baik saja”, mati setelah ditembak di kepala.

Sekiranya anda berada di kawasan kejiranan di Yangon pada waktu siang, bau asap cenderung melanda anda lebih daripada apa-apa. Kanak-kanak kecil merasakan gas pemedih mata atau bom asap di rumah mereka sendiri. Dan tidak banyak yang dapat dilakukan oleh ibu selain kutukan.

Pusingan langsung, peluru getah, bom tangan, gas pemedih mata, meriam air, bom asap. Anda namakannya. Myanmar telah melihat semua ini dalam masa kurang dari sebulan.

Baca Lagi | Muhyiddin berharap gabungan Perikatan akan terus bersama

Namun gelombang protes baru berlaku setiap hari.

Orang ramai marah dengan kekejaman junta – tetapi para penunjuk perasaan tetap damai.

Pelajar, sami, wanita, penjawat awam dan juga beberapa pegawai polis bergabung dalam gerakan menentang rejim. Beberapa polis yang mengambil bagian dalam gerakan ketidaktaatan sipil telah berbicara secara terbuka, mengatakan mereka tidak akan lagi melayani pemerintah tentera dan lebih suka melayani rakyat.

Setakat ini pembangkang tersusun dan bertekad. Anda melihat pelbagai jenis penolakan dari subuh hingga senja.

Di banyak tempat, udara bergema dengan suara lagu-lagu protes dari pemberontakan sebelumnya terhadap kediktatoran tentera, seperti “Kami tidak akan lupa hingga akhir dunia” (Kabar Ma Kyay Bu dalam bahasa Burma) atau “Blood Oath” (Thway Thitsar ). Atau lagu yang baru dibuat oleh generasi muda seperti “Tolak (rampasan kuasa)” (Ah Lo Ma Shi) yang bersumpah: “Kami akan berjuang hingga akhir.”

Menjadi jalanan menjadi berbahaya, jadi rumah adalah satu-satunya tempat bagi sesetengah orang untuk membuang limpa mereka. Beberapa lilin menyala dan mendoakan mereka yang meninggal semasa demonstrasi, dengan mesra disebut “Fallen Heroes”.

‘Kediktatoran mesti berakhir’.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Muhyiddin berharap gabungan Perikatan akan terus bersama

Read Next

Meghan dikatakan ingin membunuh diri, menuduh perkauman kerajaan

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x