Mahrez membawa Man City ke final Liga Juara-Juara pertama

Manchester City mara ke final Liga Juara-Juara buat pertama kalinya dalam sejarah kelab ketika beregu Riyad Mahrez mengalahkan Paris Saint-Germain 2-0 pada hari Selasa untuk mengesahkan kemenangan agregat 4-1.

Gol Mahrez juga memutuskan perlawanan pertama dan orang Algeria, yang dibesarkan di pinggir bandar Paris, menghantui pasukan bandar asalnya sekali lagi dengan dua penamat klinikal pada awal setiap babak.

Final di Istanbul pada 29 Mei menentang Real Madrid atau Chelsea adalah kemuncak kebangkitan City sejak pengambilalihan Abu Dhabi pada tahun 2008 mengubah nasib kelab.

Sementara itu, empat tahun setelah menjadikan Neymar dan Kylian Mbappe sebagai dua pemain termahal di dunia, penantian PSG untuk gelaran pertama Liga Juara-Juara akan berlanjutan.

Mbappe hanya dapat mengawasi dari gelanggang akibat kecederaan betis kerana, seperti pada perlawanan pertama minggu lalu, pasukannya meledak setelah persembahan pada babak pertama yang sangat baik.

Pelawat ditinggalkan untuk mendapatkan peluang besar yang dirindui oleh Marquinhos dan Angel Di Maria di antara serangan Mahrez sebelum Di Maria mengalahkan Fernandinho untuk meninggalkan PSG kepada 10 orang untuk 20 minit terakhir.

City akan meletakkan gelaran juara Liga Perdana kelima dalam 10 tahun terakhir dalam beberapa hari mendatang kerana mereka akan terus berada dalam perjalanan untuk treble, setelah berjaya menjulang Piala Liga.

Tetapi diperlukan hingga musim ke-10 berturut-turut mereka di Liga Juara-Juara untuk pelaburan Sheikh Mansour dihargai dengan bermain dalam permainan terbesar dalam bola sepak kelab.

Bos City Pep Guardiola telah memenangi Liga Juara-Juara dua kali sebelumnya sebagai jurulatih semasa waktunya di Barcelona.

Namun, Catalan juga telah mengalami penderitaan selama satu dekade dalam pertandingan kelab utama Eropah sejak itu.

Empat kali Guardiola jatuh di peringkat separuh akhir dengan Barca dan Bayern Munich sejak kali terakhir menjulang trofi pada tahun 2011 di atas tiga pintu keluar suku akhir dengan City dalam tiga musim terakhir.

Dalam banyak hubungan itu, perincian dan keputusan kontroversial menentang pasukan Guardiola walaupun mendominasi pertandingan.

Kali ini ia adalah pembalikan peranan kerana City terpaksa menahan rentak dari PSG sebelum rehat.

Juara Perancis itu menganggap mereka mempunyai penalti awal untuk kembali seri ketika Oleksandr Zinchenko dihukum kerana bola baling.

Namun, pengadil Belanda Bjorn Kuipers dengan tepat membalikkan keputusan awalnya apabila melihat ulangan bola yang melambung dari bahu pemain Ukraine itu.

Zinchenko kembali terlibat ketika gol pembukaan tiba di hujung yang lain.

Dia berlari ke hantaran gawang City yang ganjil Ederson ke kawasan PSG. Potongan belakang Zinchenko menemui Kevin De Bruyne dan setelah rembatan pemain Belgium itu disekat, Mahrez menerkam ke rumah dengan kaki kanannya yang lemah. Keputusan masih belum berakhir ketika PSG mengejar City kembali dan seharusnya sekurang-kurangnya berada pada tahap yang baik pada malam sebelum separuh masa.

Wendy. V

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Tony Pua menyalahkan kerajaan Perikatan menunda pemerolehan lebuhraya PLUS

Read Next

BN akan menderita kerana Umno akan bertanding sebanyak mungkin kerusi

Langgan
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
Lihat semua komen
0
Inginkan pendapat anda, sila komen.x
()
x