KDNK 2020 Malaysia menyusut 5.6 peratus, kejatuhan terbesar sejak Krisis Kewangan Asia 1998

Jumlah output negara untuk tahun 2020 menguncup sebanyak 5.6 peratus, Bank Negara Malaysia dan Jabatan Perangkaan mengumumkan hari ini, lebih tinggi daripada anggaran awal Kementerian Kewangan -4.5 peratus.

Penurunan ini, berbanding dengan produk domestik kasar (KDNK) tahun 2019, adalah penurunan terbesar sejak Krisis Kewangan Asia 1998, kerana pertumbuhan negatif pada suku keempat 2020 yang dipengaruhi oleh Covid-19 dan perintah kawalan pergerakan (MCO) terus menimbang pemulihan daerah itu.

Pertumbuhan KDNK dalam tiga bulan terakhir tahun 2020 kekal di zon negatif, pada -3,4 peratus berbanding suku sebelumnya, walaupun masih meningkat dari rekod suku kedua -17 peratus. Semua kecuali satu sektor ekonomi utama mencatat pertumbuhan dalam tempoh tersebut.

Output pembuatan, walaupun sedikit lebih rendah daripada suku sebelumnya, tumbuh 3 peratus disokong oleh permintaan luaran yang kuat untuk produk elektrik dan elektronik.

Perkhidmatan, pertanian, perlombongan, dan pembinaan semuanya kurang baik untuk tempoh Oktober-Disember, dengan sektor perlombongan dan pembinaan mencatat pertumbuhan negatif dua digit masing-masing pada -10,6 dan -13,9 persen, berbanding -6,8 dan -12,4 persen dari bulan sebelumnya .

Permintaan yang lemah tetap menjadi faktor yang mendasari kerana gelombang ketiga jangkitan Covid-19 yang bermula Oktober menjadikan pasaran kerja tidak stabil dan memaksa pengguna untuk berbelanja lebih sedikit.

“Penggunaan swasta terus berkurang, diturunkan oleh keadaan pendapatan yang lemah dan sekatan pergerakan yang lebih ketat,” kata ketua statistik DoSM, Datuk Seri Mohd Uzir Mahidin pada taklimat media.

Belanja pengguna suku keempat menyusut 3,4 persen berbanding -2,1 persen pada periode sebelumnya sementara pelaburan swasta meningkat sedikit hingga -7 persen berbanding -9,3 persen pada suku ketiga.

Baca Lagi | Saksi perbicaraan: Najib mendakwa putera Arab Saudi ‘menderma’ kepada badan amal 1MDB

Data pekerjaan juga kekal lemah susut pada tempoh Oktober-Disember setelah sedikit meningkat antara bulan Julai dan September.

Pertumbuhan pekerjaan menyusut 0.4 peratus pada bulan Oktober dan merosot lebih jauh ke -0.8 peratus pada bulan November tetapi pulih sedikit pada bulan Disember. Pemerintah memperkenalkan semula sekatan yang lebih ketat selama tiga bulan setelah kes Covid-19 mulai melonjak.

Pengangguran pada suku keempat kekal pada 4.8 peratus pada bulan Disember dan November, meningkat 0.1 peratus dari Oktober.

Gabenor BNM, Datuk Nor Shamsiah Mohd Yunus berkata, data buruh harus menjadi kebimbangan bagi pembuat dasar, dengan alasan perlunya “fokus yang lebih besar” untuk mengatasi pengangguran yang melambung tinggi.

“Bidang utama yang memerlukan fokus yang lebih besar adalah pasar tenaga kerja. Berdasarkan indikator yang ada, pengenaan CMCO pada Oktober 2020 telah menyebabkan kadar pengangguran naik menjadi 4,8 persen pada suku keempat, ”katanya.

Tuntutan pengangguran melonjak 4.6 peratus pada permulaan CMCO pada bulan Oktober sebelum turun sedikit kepada 4.5 dan 3.5 peratus pada bulan November dan Disember.

Pasaran buruh dijangka kekal lemah untuk separuh pertama tahun ini sebelum secara beransur-ansur meningkat pada separuh kedua berikutan pemulihan dalam perdagangan global, kata Shamsiah.

BNM mempertahankan unjuran pertumbuhannya pada tahun 2021 dengan keyakinan bahawa vaksinasi akan mempercepat pemulihan global. Penganalisis menganggarkan KDNK global tumbuh 5.5 peratus dan 8.1 peratus untuk penjualan perdagangan dan barang global dengan harapan pemerintah akan membuka semula sempadan mereka ketika lebih banyak orang mendapat vaksin.

J M Riaz

Sebaran berita terkini hanya untuk anda!

Read Previous

Vaksin Covid-19 juga untuk orang asing, termasuk pendatang tanpa dokumen

Read Next

PM Muhyiddin menjadi penerima pertama program vaksinasi Covid-19 nasional

Leave a Reply

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.